19
Jul
13

Gentle birth ala ummu qeis

20130719-165732.jpg

Walau uda 7 bulan yang lalu, jadi pengen sharing my birth journal yang belum sempat ke publish karena euforia melahirkan, merawat, membesarkan dan bermain bersama anakku ini. Dulu waktu hamil, benar-benar buta sampai akhirnya nyangkut di web bidan kita. Sempet tanya ke bu Yessie sebagai empunya web, sharing ke suami dan akhirnya dulu kami bercita-cita mau homebirth di kolam ikan -_-‘. Waktu itu pernah, padahal awalnya ngobrol biasa dengan suami, terus kami sok spontan mau langsung ke Klaten untuk ikut kelas hypnobirthing di bidan kita,tapi ternyata harus janjian dulu. Dulu kami ada 3 opsi melahirkan: di Semarang (RS. bunda dengan dokter Wen), di Klaten (Bidan kita dengan bubid Yessie), dan opsi ketiga yang ngga kepikiran di Purwokerto (tempat dinas suami sekarang). Aku juga beli buku mba Evaria yang berjudul melahirkan tanpa rasa sakit plus CD. Gentle waterbirth jadi idamanku waktu itu. Lihat video-video melahirkan via waterbirth ko rasanya nyaman, tenang dan mudah. Tapi singkat cerita (panjang ini ceritanya kalo diterusin, nanti di another story aja ya), kita cut semua itu rencana, dan opsi terakhir jadi pilihan, melahirkan di Purwokerto dengan pertimbangan ngga perlu oyong-oyong bangkong, dan suami bisa langsung menemani ketika sudah waktunya kruwes-kruwes.

Sabtu, 22 Desember 2012
Hari ini mau kontrol lagi ke dokter Yelly, karena memang jadwal kontrol sudah harus seminggu sekali, karena sudah melewati HPL yang seharusnya diperkirakan tanggal 16 Desember 2012. Mama dari Semarang sudah mulai stay di Purwokerto. Sabtu pagi berlangsung seperti biasa, mama yang masak, abi yang ambil nulis nomer antrian dulu ke RS. Elisabeth dan aku masih dengan birthing ball dan goyang inul, senam hamil dan jalan-jalan di halaman samping.
Aku, abi dan mama pergi kontrol seperti biasa. Tapi memang hari sebelumnya aku udah mulai baca baca tentang induksi. Aku maauuuu banget nunggu launchingnya si mas ganteng ini as he want, biar anakku yang memilih tanggalnya sendiri. Tapi ko ditunggu tanda2 cintanya belum ada juga, sedangkan semakin kesini semakin stress, khawatir keadaan si mas didalem, mengingat sudah lewat HPL yang diperkirakan tanggal 16 des 2012. Waktu diperiksa dokter yelly, beliau menawarkan opsi untuk menunggu lagi 3 hari paling lama ngga papa, karena ketuban masih bagus, kondisi si mas juga alhamdulillah bagus semua, cuma memang ada pengapuran plasenta karena memang sudah hamil tua dan lewat bulan, plasenta pengapuran grade 3. Opsi menunggu 3 hari itu, kalau ternyata ngga mules juga, ya tetep diambil jalan induksi. Walau agak yakin kalau mau induksi saat itu juga aja, karena aku mikirnya toh sama aja sekarang atau 3 hari lagi kalau ngga mules, opsinya induksi semua. Dari segi pemikiranku mending induksi sekarang, pas semua masih dalam kondisi baik. Aku soalnya kepikiran pas mba indri dulu juga, udah diinduksi, tapi akhirnya operasi karena ada masalah di ketuban. Akhirnya, dokter yelly menyarankan untuk rembugan dulu, karena posisi diluar juga ada mama. Kami bertiga rundingan. Abi menyerahkan ke aku, tapi insyaAllah yakin juga kalau mau induksi gpp, mama juga menyarankan induksi aja, pas semua masih baik, Bismillah. Jadilah aku yang tadinya disuruh keluar untuk rundingan masuk ruang periksa lagi untuk induksi. Ngga seperti bayanganku, kirain induksi itu pakai infus, dan di ruang lain. Ternyata begitu kita bilang, yak mau induksi, langsung tindakan di tempat, dimasukin pil dari dalam lewat miss v di ruang dokter yelly. Katanya masih jauh dari jalan lahir, udah tenang dulu aja.
Baiklaaahh, aku langsung ditaruh kursi roda dan langsung menuju kamar vip yang udah disiapin. Mama dan abi selalu mendampingi, walo akhirnya abi jadi seksi sibuk angkut barang dari rumah yang kurang2. Birthing ball wajib dibawa. Induksi pertama sekitar jam 10 tadi sama dokter yelly, dan siang sampe sore itu belum kerasa apa-apa. Paling ada mules sedikit aja, terus ilang. Waktu rombongan semarang dateng (papa, mba widi n krucil-krucil) aku juga masih bisa mainan sama mereka. Lumayan ngurangin stress dan melupakan sejenak perjuangan seperti apa yang akan kuhadapi nanti.
Di ruangan, goyang inul uda semakin intens kulakukan, jalan-jalan disekitar rumah sakit bersama suami, sebelumnya juga dirumah minum jus nanas, jus mangga, semua yang pernah kubaca di induksi alami ala gentle birth. Setelah magrib, kalau ngga salah inget, pemberian induksi kedua, kali ini sama suster. Walau katanya tangannya kecil, tapi tetep sakiiiitt, malah lebih sakit dia daripada dokter yelly. Katanya posisi kepala dedek masi posterior, yang seharusnya anterior, jadi nanti dia akan muter dulu. Tau istilah2 ini, karena keseringen baca bidan kita, hehe. Setelah dikasih induksi kedua, lendir coklat udah mulai keluar, entah karena mbak suster yang terlalu semangat masukin pilnya atau memang sudah waktunya.
Jam 11 malem sudah mulai kerasa mules2, tapi kucoba buat tidur. Perjuangan masih panjang kupikir. Karena sebelumnya nanya ke suster, reaksi induksi sampai lahir berapa lama, katanya bervariasi, pasien kamar sebelah diinduksi setelah 3 hari baru lahir. Subhanallah, 3 hari mules2 begitu, ngga tau deh gimana rasanya. Sekilas kulihat dokter yelly visit. Tadinya mau dikasih induksi yang ketiga, tapi ngeliat aku bisa tidur, beliau bilang yaudah tidur aja ngumpulin tenaga. Bagus kalau bisa tidur.
Tanggal 22 desember pun berlalu dengan aku kriyip kriyip nyoba tidur.

Minggu, 23 Desember 2012
Sejak ditinggal visit dokter yelly, dini hari itu juga udah mulai kerasa mules, pegel pinggang ke perut tepatnya. Perjuangan mulai kayanya. Tidur uda mulai susah. Tidur di birthing ball sambil goyang sambil dielus2 abi, gantian sama mama yang elus-elus. Latian nafas. Semakin lama semakin berasa. Susternya yang meriksa tiap jam masih tetap menjalankan tugasnya, mereka berhenti setelah jam 2. Biar aku bisa istirahat mikirnya mungkin. Padahaaaallll, ga bisa juga. Kasian juga aku, liat mama n hakim gantian elus elus punggungku dan ga tidur. Papa yang juga nginep di rumah sakit cuma bisa bantuin doa, dan entah jam berapa tu, beliau turun tidur di mobil, soale kademen (kedinginan).
Ternyata kalau ngga dilatih terus, teori ama praktek benar-benar berbezaaahh. Tadinya pede Aja, aaahhh pasti bisa tenang nafas doang ini. Eeehh begitu kontraksi beneran, subhanallah, lupaa kabeh. Paling suamiku tercintah, ngingetin terus, lidah ke langit-langit, mulut rilex, bawah jg rilex. Aku selalu inget, jangan dilawan kontraksinya, ikutin aja. Ampe di titik aku pasrah ma kontraksi kuserahkan badanku untuk mengeluarkan bayiku. Jam 3an kontraksi semakin terasa, cuma kata suster masih belum intens, nanti ya, tenang dulu aja, masih lama. Ya Allah rasanya udah kaya gini ko ya masih lama. Aku inget pasien sebelah yang katanya 3 hari induksi baru keluar, rasanya ngga kuat kalau harus ngerasain begini 3 hari, sehari lagi aja kayanya udah mpot mpotan. Kontraksi dateng kaya dbiombardir, ga brenti-brenti. Aku coba pup sambil ngulet-ngulet ngga keruan, pegangan samping toilet, sendirian pulak, soalnya mama n hakim kayanya capek, pada tidur. Segala cara dari nungging, duduk di kursi, di birthing ball, dan akhirnya kupake jalan-jalan, cuma bisa meredakan nyerinya sebentar. Sampek kelonan ama hakim di tempat tidur pasien. Ngga ngefek juga. Akhirnya malah suamiku tercintah yang bobo lelap enak beeuutt di tempat tidur pasien. Mama korban jempol tangan, kupijiit keras banget pas kontraksi. Rasanya itu mules ga brenti-brenti.. Makanya mau praktek pernafasan juga ambyaarrr semuah.
Subuh, rasanya udah ngga kuat. Dalam hati aku uda nyerah, kalau harus seperti ini seharian lagi, uda KO deh kayanya. Aku uda bilang aja ama hakim, aku kuat ngga ya, kayanya aku uda ngga kuat, udah deh kalau memang ini belum bukaan juga, cesar aja deh. Aku uda kepikiran ke sc kalo memang udah sesakit itu ternyata belum apa-apa. Rencana pagi itu jam 6 mau dikasi induksi lagi yang ketiga. Waktu subuh suster periksa, aku bilang ga mau lagi diinduksi, udah cukup, mau sampek begimana rasanya kalau dosisnya ditambah lagi. Memang selama kontraksi itu aku coba untuk tetap komunikasi sama si mas di perut, mas sekarang tugasmu buat cari jalan lahir. Anak pintar bantu umi ya. Nanti kalo uda waktunya giliran umi yang bantu mas lahir. Sambil berdoa ke Allah semoga diberikan yang terbaik.
Sekitar setengah 6 suster meriksa bukaan dan langsung diajak ke bawah ke ruang bersalin. Aku ngga tau maksudnya mau diapain. Tadinya ditanyain mau mandi dulu ngga. Haduuh, rasanya ngga kuat deh kalo harus mandi dulu. Padahal bayangannya dulu kalo mo ketemu pangeran kecilku, aku mau dalam keadaan wangi dan udah mandi. Akhirnya buyar sudah. Habisnya ngga tau kalo ternyata dibawa kebawah itu untuk melahirkan. Abi nanya ke suster emang udah bukaan berapa, suster tetap ngga bilang, ntar aja pak dibawah. Akhirnya semua ngikut ke ruang bersalin di lantai 2. Pas dibawa kebawah juga rasanya udah muntir2 ngga keruan. Disuruh ganti baju bersalin. Hadeh emang udah harus lahiran belum siihh, ko ga ada yang kasih tauuu.
Tau-tau nongol dokter Yelly. Lah ko uda dateng aja dokter yelly, emang udah waktunya ya. Dorongan ngeden semakin menjadi. Aku bilang ke suster, sus mau ngeden rasanyaaa. Katanya suruh tahan dulu, jangan ngeden dulu, kaya mau pup itu rasanya. Subhanallah, begitu dorongan pengen ngeden dateng disuruh nahan itu sesuatuuuhhhh sekaliii. Akhirnya aku ngeden 3 kali dengan nahan-nahan dikit.
Semuanya terus berjalan dengan cepat, semuanya siap-siap. Pas dokter yelly uda disebelahku langsung ngecek dan bilang “lah ko cepet”. Ayok ngeden e*k, e*k.. Tapi memang rasanya udah ngga sedahsyat pas kontraksi. Disuruh ngeden rasanya enak banget. Sempet2nya disela2 ngeden adu argumentasi ama dokter
DY: Pantatnya jangan diangkat, kaya senam mba.
Me (protes) : waktu senam diajarinnnya begini doookkk.
DY: Jangan, jangan diangkat.
MT: Lha, dulu waktu senam posisinya begini, ya ingetnya beginiiiii..
Akhirnya dokter yelly ngalah, percuma juga argumen ama orang ngeden, hihi. Ternyata dokter yelly juga inget kalo aku ngga mau diepis, dulu waktu kongrol sempet ngasih urek-urekan birth plan. Dia bilang, hayuh kalo ngga mau diepis yang pinter ngedennya. Ayok lagi, ikutin dorongan ngeden, jangan ngeden kalo ngga kerasa mau ngeden, jaraknya jangan lama-lama katanya. Abi juga nyemangatin disebelah, ngambilin minum buat nyusun tenaga. Ingetin nafas panjang. Dan memang bener-bener deh teori ama praktek totally different, kalo ngga dilatih terus. Aku ngga teriak-teriak, semuanya kubikin nyaman, ini saatnya aku berjuang untuk anakku. This is my time, anakku sebelumnya sudah berjuang menempatkan diri, sekarang giliranku.
Yaak, e*kk, e**kk, ngeden lagi uda keliatan kepalanya, begitu kepala uda muncul, udah ngga usah ngeden lagi.. Subhanallah, langsung nangis my little prince. Begini rasanya. I’m officially a mother. Alhamdulillah. Tapi ternyata perjuangan belum berakhir, dokter yelly terus neken-neken perut, ternyata aku perdarahan.
Gara2 hb ku suka rendah. Ternyata ada jaitan gara-gara posisi melahirkan pantat agak diangkat. Walo ada si mungil qeis di pelukan, waktu jahitnya kerasa bener. Alhamdulillah Imd. Menikmati waktu. Feel so amazing.

Begitulah kisah melahirkan anakku Qeis Arrayyan. Qeis yang merupakan salah satu sahabat nabi yang ahli strategi, cerdas dan pemimpin yang dermawan, Arrayyan adalah pintu surga bagi orang yang berpuasa. Semoga namamu bisa menjadi doa bagimu nak, yang terbaik untukmu. Mungkin cerita ini maksa kalau dikata gentle birth, tapi ikhtiarku, usaha, niat dan sampai saatnya melahirkan memang aku berusaha untuk minim trauma.

Ps. Bagi yang mau melahirkan, olah nafas terrrnyatah benar-benar penting, relaksasi, banyak berdoa. Nafas juga dilatih jauh hari, agar terbiasa, ngga kaya aku, ambyaarrr semua, yaa walau masi inget teorinya, hehe.

20130719-165714.jpg


0 Responses to “Gentle birth ala ummu qeis”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: