19
Jul
11

Second Destination.. Semarang

Masih dalam rangka cuti, setelah tgl 14-15 Juli 2011 kemarin ke Purwokerto, sekarang giliran ane menyapa Semarang. Panturaaa, apa khabaarr?.. *wes koyo penyanyi dandut bae kiyeehh. Disini ane sudah menyiapkan list kuliner ala Semarangan : tahu petis, mendoan (yaa,ngga dapet mendoan purwokerto, dapet mendoan semarang juga boleh lah, sing penting judulnya mendoan, which is tempe goreng diglepungin), kembang tahu, tahu gimbal dan mangut.

Yak, check pertama mengut, langsung siangnya setelah ane sampai Semarang, dimasakin sama Mbak Pon, tukang sayur merangkap masak di rumah. Mangut ini jaraaaaaannnggg buanget ane temuin di Jakarta, makanya biasanya begitu ane sampai di Semarang, Mom pasti nanyain mau dimasakin apa yang ngga ada di Jakarta, langsung ane sebutkan maskaan-masakannya, lha wong ditanyain. Mangut ini ikan panggang yang dibumbu santen dipedesin. Malamnya, Abah membelikan mendoan, tahu petis dan tahu gimbal. Sebenarnya ane pinginnya tahu gimbal Pak Edy yang di taman KB, tapi malam itu zauji kurang enak badan setelah seharian dipanggang di daerah Salatiga karena ada employee gathering. Alhamdulillah, Abah ane benar-benar top markotop, langsung beliin tahu gimbal, dibungkus, di daerah dekat rumah ternyata ada yang lumayan enak, sekalian sama tahu petis dan maendoan, karena memang letaknya berdekatan, matur nuwun ya Behh. Yang belum kelakon tinggal kembang tahu, sebenarnya itu wedang yang sangat simple, wedang jahe isinya seperti tahu sutera lembut yang terbuat dari kedelai. Soalnya ini wedang juga hanya ada di tempat-tempat tertentu. Sekali lagi, Abah ane malah yang beliin, pulang dari acara kantor, tahu-tahu datang bawa 3 bungkus kembang tahu. Huwenakee. My father the best lah pokoke.

Alhamdulillah sudah kesampaian semua checklist kuliner ane, malah dapet tambahan Iga bakar di Sapi Bali daerah di Sultan Agung, semalem makan malam bareng keluarga zauji. Mantap tenan iganya, paling enak sih yang di bumbu kecap, pedesnya sedang, manis juga, dan iganya gedeee. Kalau yang bumbu Bali kepedesan banget, yang bumbu madu agak kurang meresap masakannya.

Selain kuliner, sebenarnya ane juga ingin berenang. Sudah lama ane ngga olahraga, dan jenis olahraga yang pertama kali terpikir sama ane ya renang. Selain itu juga karena saran dari dokter yang menyarankan ane berolahraga seminggu minimal 3 kali untuk kesuburan. Nanti untuk pembahasan tentang ane konsultasi ke dokter kandungan in the next blog ya. Tapi memang susah juga menemukan kolam renang yang sepi atau yang khusus akhwat di Semarang. Udah ane niatin sampe bawa baju renang, ya mbok-mbok kesampaian, sedia payung sebelum nyebur. Daaannn, tanpa disangka, ternyata malemnya zauji dapat jatah penginapan. Jadi sebenarnya zauji dapat jatah penginapan dari kantornya untuk acara pelatihan selama 2 hari, tapi karena di kota sendiri yasutra nginep di rumah aja, karena jatahnya sekamar juga berdua sama temannya. Dan temannya itu sudah cek in duluan bawa keluarganya. Eeehh, ngga taunya zauji bilang temannya sehari, seharinya lagi buat kita, karena ternyata temannya itu juga domisili Semarang, dan ada rumah, jadi deh nginep di Novotel sama zauji. Akhirnya benar-benar kesampaian juga ane berenang tadi pagi-pagi buta, pas kolam renang penginapan lagi sepi, ane berenang ditemenin zauji, walau zauji nya ngga nyemplung, Cuma foto-foto pemandangan dowaang. Benar-benar ane kurang olahraga, masa baru beberapa lap nafasnya uda ngos-ngos an, payah ni, harus digalakkan lagi acara olahraga, ngga Cuma jalan dari rumah ke tempat nyegat angkot. Duluuu, waktu masih ngekos sih ane masih agak rajin olahraga, paling ngga bangun tidur sit up, push up, dan peregangan. Tapi sekarang ngga tau kenapa jadi agak males-malesan. Semangat lagi deh buat olahraga, untuk kesehatan, meminimalisir rasa malas, dll. InsyaAllah banyak manfaat olahraga.

Benar-benar banyak bersyukur deh perjalanan kali ini, dimudahkan semuanya, keturutan juga makanan di Semarang. Matur nuwun sanget Ya Rabb, Engkau selalu memberikan kasih sayang pada kami, walau kami kadang masih banyaaaaaakkkkkk sangaat kekurangan dan banyaaakkk khilafnya.


5 Responses to “Second Destination.. Semarang”


  1. July 27, 2011 at 12:03 pm

    Aku pengeeeennn… wisata kuliner nyang semarang hikssss… tahu gimbal, tahu petis, lumfia, dll, etc… sudah lamo beta tidak pulkam *hayah*
    mana tiket kreta kuda rung entuk maning huaaa.. :'((

    • July 28, 2011 at 5:24 am

      lha yo gawe dewe laahh.. gawekke san aqyuu..sok puas2no pas balek..laah,rung entuk juga tiketnyo..wes ra wes,bareng eike bae pas hari H,nek mentoks

  2. October 17, 2011 at 6:00 am

    halo mbaaaakkk…hehehe…akhirnya mampir lagi…
    koq sama banget sama aku, yang paling di kangenin sama semarang itu mangut. boro2 di jakarta, suami ku yang asli solo aja gak ngerti yang namanya mangut. baru tau juga pas dimasakin ibu’ ku…😀
    trus tahu petis. tiap ibu’ dateng kesini, pasti udah aku wanti2 buat bawain tahu petis. barang langka itu…😀
    kalo kembang tahu malah gak pernah makan seumur-umur pas di semarang. enak kah?

    • October 26, 2011 at 7:54 am

      Hahaaayyy.. piee wes tek duung beloom?..iyoo,mangutnya maknyakku maknyoos tenan, jadi pengeen, ngiler.com
      enak sih kembang tahu, di Jakarta nyari gak onooo :,( jenisnya lebih ke minuman, koyo wedang ronde, cuman isinya kedelai yang dibikin haluuuss kaya tahu.

  3. 5 Erika
    October 27, 2011 at 11:43 pm

    Alhamdulillah baru 7minggu…tp krn msh rentan2nya,jd masih khawatir juga…😀
    moga2 aja sehat…smoga lancar buat mbak juga…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: