24
Mar
11

First Plane by myself

first flight with lion airFirst time naik pesawat sendiri.. Yaaaayyy.. Bangga banget setelah 25 tahun,baru ini naik sendiri. Pengalaman pertama naik pesawat sendiri, alone, all by myself, dari booking sampai check in, dan InsyaAllah sebentar lagi mengudara (*Alhamdulillah sampai dengan selamat). Sooo village.. Biarin..

Ini juga karena terpaksa, sebenarnya ane kereta mania, naik pesawat uda jaduuull banget, itupun diurusin semuanya sama tante. Awalnya ane uda beli tiket kereta cirebon ekspress alias cirek dari jakarta ke tegal jam 18.30, ketemu my husband darling di tegal, terus lanjut ke semarang naik mobil. Tapi ternyata eh ternyata, surat tugas panggilan negara datang H-4. Di surat tugas tertulis kalau pelatihan mulai hari selasa sampai sabtu, pas hari kerja, after office hour, jam 5 sampai 9,hemmm, mana masuk itu materi yaa, pelatihan jam segitu, udah capek sendiri. Jadilah agak uring-uringan cari alternatif, offcourse yang pertama dicari tiket kereta. Rencana mau beli sembrani aja, yang jurusan surabaya berangkat dari gambir jam 19.30. Tentu ane konsultasi ken pada zauji mau naik apa, dan waktu itu zauji bilang kenapa ngga coba naik pesawat. Ane iseng juga searching tiket pesawat yang malem, ternyata paling malam jam 19.15 pilihannya ada sriwijaya, batavia dan garuda. Yang lion air ada jam 19.00. Pas searching saat itu, ada yang harganya 350an, sedangkan kereta yang sembrani 275ribu. Ane bilang lagi ke zauji hasil searchingan dan katanya coba pesawat aja, lumayan beda banyak jam sampai di semarangnya. Rencana juga soalnya mau mendatangi walimatul ursy teman kuliah. Pagi-paginya di kantor,ane searching yang lion air pagi, dan whalaaa ada yang harganya 225rb,asiiikk, langsung ane booked, dan pilih pembayaran, berhubung ane ngga punya rekening yang ada di pembayaran lion, ane pinjem rekening punya bos ane. Batas pembayaran tiket jam 14.22. Karena keasyikan kerja, tahu-tahu jam 14.10 dan ane belum bayar tiketnya. Ane pinjem rekening lain punya temen ane, jalan kaki, nyebrang kantor, hujan, banjir pula, ngga cuma becheek. Ane masukin kok ngga bisa-bisa, katanya nomernya ngga terdaftar, atau gimana gitu, intinya ditolak, mulai deh panic attack sedikit. Ane sampai kantor telpon ke lion nya dan ternyata yang ane pilih bank pembayarannya bukan yang temen ane, tapi yang punya bos ane. Whuaduu, jadilah pinjem langsung deh tu kartu atm nya bu bos, dan ane minta anter temen ke atm terdekat, karena yang atm bank itu, letaknya ngga ada yang bisa dijangkau dengan jalan kaki, kejauhan semua dari kantor. Waktu nanya ke CS lion air, ane nanya masih ada waktu berapa menit untuk pembayarannnya, kata dia sekitar 2 menit, tapi dicoba aja, soalnya pembatalan tiket biasanya ngga ontime tepat jam segitu. Baru ini ane mensyukuri keterlambatan, Xixi.. Udah gitu, ini temen ane naek motor pelan beneerr, heddeehh. Akhirnya sampai di tempat tujuan, dan ane langsung coba bayar, Alhamdulillaaah ternyata bisa juga. Ane langsung traktir bakso pimpinan ane.

Setelah itu, ane ikut pelatihan, dan ada lagi berita, pelatihan diundur sampai hari Minggu, dan hari rabu kamis ditiadakan. Yahh. Ya Allah, kalau memang saya diperkenankan naik pesawat, mohon berikanlah kemudahan. Xixi, doanya sampek segitunya ya. Ane akhirnya ngadep ke pak bos, buat ijin pelatihan hari Minggu, dan Alhamdulillah bangeettt pak bos setuju. Jadilah ane hari Sabtu sore, rencana mau berangkat jam setengah 5 atau jam 5 dari Matraman, tapi kata temen ane yang sudah pernah naik pesawat (pertama kali juga dia :p), lebih baik spare waktu lebih, dia aja waktu pertama kali tu sampai bandara jam 5, padahal flight dia jam 7.15 atau jam 8 gitu. Ane juga nanya temen-temen perjalanan dari matraman ke bandara berapa jam, dan katanya kurang lebih 1-1,5 jam. Harus siapin waktu juga untuk check in maksimal kan 45 menit sebelumnya. Yasudah, daripada deg-degan, ane langsung caow setelah istirahat, jam 4.15. Langsung naik taksi aja, daripada bingung ntar. Pokoknya motto ane in my first flight alone, ojo ngetoki nek ndeso (*no translate ;p).

Ane sampek teklak tekluk, ngantuuukk, ngga nyampe-nyampe dari matraman ke bandara. Ongkos taksi 100 ribu persiss, nyampe jam 5 lebih dikiit. Sampai bandara, masuk ke terminal 1A. Bisa dilihat sih ada papan penunjuk arahnya kok. Di bandara, hemm, ane lihat-lihat sekitar dulu, cari tahu what people do. Kata pimpinan cabang lain, ada prinsip ATM (Amati, Tiru, Modifikasi). Ane amatin dulu ni, hayyah, mo naek pesawat aja ko ya pengamatan sampek segitunya. Kelamaan, mau niru banyak banget orang, pada makan, ane nanya aja ke satpam, kalau mo check in kemana, dia nunjuk ke salah satu arah. Ada pintu antrian, orang-orang pada bawa koper, kebetulan banyak perwira akpol yang lagi pada ngantri, mungkin sama juga mereka mau ke Semarang, Cuma naik yang garuda kali ya, soalnya Garuda juga ada penerbangan jam 19.00. Ikutlah an eke antrian rombongan. Terus masuk ke detector, tas kita masukin, kita sendiri lewatin gerbangnya. Then, cari deh counter Lion Air, atau maskapai lainnya. Tunjukkan tiket, atau kalau dalam hal ini, ane nunjukkin resi atm bukti pembayarannya. Uda oke, langsung ke arah A3 katanya. Ane nanya juga ke petugasnya, tas ransel ane dimasukin ke kabin aja boleh kan, norak banget deh, kata masnya bias kok. Setelah ane lihat ternyata banyak yang barangnya lebih banyak dan lebih gede, kardus-kardus aja banyak yang dibawa masuk kabin. Sebelum masuk ruang tunggu, bayar airport tax dulu 40 ribu. Langsung cari deh A3, pas mau masuk, nunjukkin lagi tiket kita, diteliti lagi sama petugasnya. Di ruang tunggu udah banyak orang. Nyeseeell, tadi ngga beli minum, auuuss, habis kata siapa ya, ngga boleh bawa cairan, makanan or minuman, tapi ternyata boleh aja tuh, di ruang tunggu banyak yang bawa, bahwan di dalam pesawat juga pada bawa minum sendiri. Ane nanya dalam hati, bukannya biasanya disuruh nunjukkin KTP ya, ini ko ane lancar jaya masuk sampai ruang tunggu ngga ditanyain KTP atau ID lain sama sekali.

Jam 18.30 sudah dipanggil untuk penumpang Lion jurusan Semarang bisa masuk ke pesawat. Ngikutlah ane kemana orang-orang pada pergi. Stel yakin aja. Habis itu langsung deh masuk pesawat. Kalau kata temen ane, sebenarnya Lion Air kurang mulus waktu naik dan turunnya, bikin dia deg-degan, pas mau take off juga muter muter jauh ngga keruan, katanya, ane mah dengerin aja. Yaudah, setelah naik biasa aja. Cuma karena ketinggian kali ya, beberapa kali telinga agak ngga enak, dan perut rasanya agak clekit clekit, whaduw, takutnya ternyata ane hamil, hehe, ngarep.

Alhamdulillah, semua lancar, pesawatnya ontime, ngga ada kendala, sampai Semarang dijemput zauji, plus mom pop kakak dan ponakan-ponakan, heddeehh, banyak banget ye, kaya pulang haji aja. Langsung podo ngenyeki, berita ane naik pesawat sendiri juga sampai ke kakak ane yang di cibinong, hayyaahhh. Begitulah, story about my first plane by myself. InsyaAllah, Allah akan memberikan membimbing dan memberikan jalan, selagi kita yakin dan percaya, Allah Maha Penolong lagi Maha Penyayang.


3 Responses to “First Plane by myself”


  1. March 25, 2011 at 10:59 am

    whehehe.. alhamdulillah.. mending lah daripada eike sing ra tau by plane by maiselp
    btw suk lebaran pie nyuk?nyawat nyuk.. mesakne khansa nek kesuwen nang kreta..

  2. 3 Widi
    April 2, 2011 at 1:36 pm

    Wah seng wes do numpak motor mabur.aq kpn yo…he..he


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: