02
Nov
10

Syarat Nikah

Ngga terasa tinggal 1 bulan lagi menuju D-Day pernikahan. Banyak yang uda siap tapi ada juga yang belum – terutama undangan ni, belum jadi 100% :,( ngaret dari jadwal yag uda dijanjiin sebelumnya, padahal ngomongnya pertengahan Oktober uda jadi, tapi katanya ada problem jadinya baru jadi awal sampai pertengahan November. Mo sharing aja administrasi syarat nikah di KUA baik buat CPW (Calon Penganten Wanita) dan CPP (Calon Penganten Pria). Waktu awalnya dulu sempet kebingungan, soalnya waktu buat ngurusnya terbatas, bisanya kalo pas pulang Semarang aja. Ada yang bilang bisa diurusin. Ada yang bilang harus dateng sendiri. Ni ane dapat daftarnya dari petugas kelurahan setempat yap, jadi kadang klo ada perbedaan aturan ya ngga tau juga.

Persyaratan Nikah untuk CPW  :

  1. Surat Keterangan / Pengantar RT / RW
  2. Pas photo 2 x 3 (7 lembar background Biru)
  3. Fotocopy KTP (2 lembar)
  4. Fotocopy KK (2 lembar)
  5. Fotocopy Akte kelahiran (1 lembar)
  6. Fotocopy Surat nikah orangtua (1 lembar)
  7. Fotocopy Surat Imunisasi dokter / Puskesmas (1 lembar)

Persyaratan Nikah CPP :

  1. Surat permohonan Boro Nikah (istilah lainnya surat kinthil atau surat numpang nikah, klo nikahnya di tempat akhwatnya ya) dari Kelurahan setempat diketahui Kecamatan setempat, yang syarat pembuatannya : Fc KTP (1lbr), Fc.Akta Kelahiran (1lbr), Surat pernyataan belum nikah dari RT/RW setempat, Fc. Kartu keluarga (1lbr), Pas foto 2×3 (6lbr).
  2. Surat permohonan rekomendasi nikah dari KUA setempat.

Nah kira-kira itu syaratnya kalo mo merid. Pihak akhwatnya ngga bisa ngurus syarat nikah kalau pihak ikhwannya belum nyerahin syarat nikahnya dia, jadi tergantung ikhwannya ni bisa nyerahinnya kapan. Biasanya ngurus-ngurus begini sebulan sebelum D day. Tapi ada juga temen yang dinesnya di luar Jawa udah mulai ngurus dari beberapa bulan sebelumnya. Biar ngga kedandapan (kemrungsung/ biayayakan *ni bahasa ngga ada yang bener y :p) kalo mo mendekati hari H ternyata syarat nikah belum dipenuhi kan repot juga.

Kebanyakan cerita sama temen-temen akhwat kantor, perbedaan kita di Surat Imunisasi. Kebanyakan menyarankan ngga usah suntik aja, ditakut-takutin kalau sebenernya itu suntik KB program dari pemerintah biar ngga langsung punya anak. Tapi ane tetep suntik juga, soalnya kedua kakak ane juga suntik, dan itu katanya merupakan salah satu syarat. Ane juga nanya ke bu dokternya, itu suntik buat apaan, katanya sih suntik TT alias tetanus, biar ntar kalo uda jadi istri maupun pas hamil kalo terkena luka ngga jadi tetanus. Ya Wallahu alam kalau masalah cepet atau nggaknya punya anak dari Allah, sudah diatur. Kakak sepupu ada yang disuntik juga tetep aja abis honeymoon langsung tok cerrr dapet baby. Kalau temen kantor mungkin sugesti sendiri, dia kosong 8 bulan beranggapan kalau itu gara-gara suntik imunisasi itu. Dia kartunya soalnya ada lambang KB gitu. Kalau ane kemaren liat-liat sih ngga ada lambang apa-apaan, cuma surat keterangan aja. Kalau dari pihak mempelai pria, atau pihak cowok ngga pakai suntik TT segala, soalnya pernah ada yang nanya-nanya, dari cowok ngapain aja, gitchu.

Nanti pas di KUA dateng berdua, biasanya ditemani orangtua pihak cewek, ngadep ke KUA, ada yang ditanyain udah kenal berapa lama, sudah siap menikah belum, dll. Trus ditanyain data administrasi dari pihak KUA, pas ditanyain agama, kalau kita beragama Islam, langsung disuruh baca Syahadat, pertanyaan itu tiba-tiba, jadi disiapin aja, soalnya kadang pas kita lagi blank, ada yang malah lupa bacaan syahadat kaya gimana. Kalau kita nikahnya hari Sabtu atau Minggu, dari pihak KUA secara gamblang ngasi tahu minimal uang yang harus dibayarkan karena bertugas diluar jam kerja, ya bahasa kita sih biaya lembur, kalau buat penghulunya minimal Rp 150-200rb, tapi kata temen-temen biasanya Rp 300rb, kalau buat Mudin minimal Rp 100rb.

Dipastikan juga ya kalau semua syarat terpenuhi, sekalian saksinya dan wali hakimnya. Soalnya pernah kejadian jadi CPW uda yatim, dan wali hakimnya diserahkan ke adeknya yang ikhwan, tapi waktu D-day nya ni, penghulunya nanyain masi ada kakeknya ngga (dari pihak ayah yang sudah meninggal), katanya masih ada. Peghulunya langsung bilang “wah, saya ngga berani nikahin ini, bisa diundur, karena harusnya ditarik dulu keatas, diurutin lagi ke kakeknya, kecuali kalau kakeknya sudah pikun dan ngga bisa apa-apa”. Ane yang dari jauh Cuma Tanya-tanya aja dalam hati, itu kenapa ngga dimulai-mulai acara akadnya. Setelah ditelusur ternyata masalahnya itu tadi. Dan Alhamdulillah ada adek dari si kakek yang menyatakan kalau kakaknya itu uda jompo, pikun dan ngga bisa apa-apa. Dia sebagai saksinya kalau kakaknya ngga memenuhi criteria sebagai wali hakim. Jadilah pak penghulu baru mau nikahin. Dari si adek CPW ternyata diserahkan lagi ke Pak penghulunya, karena si adek masih belum nikah, makanya wali hakim langsung diwakilkan petugas KUA. Fyuuhhh, kan berabe juga kalau sampai akadnya diundur atau bagaimana, Alhamdulillah Allah masih memberikan kelancaran kemudahan kepada kedua mempelai, dan acaranya dapat berlangsung sesuai rencana. Yah memang banyak hal-hal kecil yang penting yang kadang kelewat kalau pas lagi persiapan nikah begini. Semoga Allah nantinya memudahkan, meridhoi dan memberikan kelancaran dari persiapan hingga acara pernikahan ane nanti, amin….


6 Responses to “Syarat Nikah”


  1. 1 meiliza akhmadi
    November 5, 2010 at 7:52 am

    wih…..calon manten sempet nulis2 gini, hebat…..
    waktu aq, yg urus2 surat orang lain lho tapi memang hrs stlh dari CPP selesai semua. Nah itu yg bikin stres krn cintaku wkt itu baru mau bikin KTP 2 bulan sblmny fiuh……
    kalo mengenai syarat suntik2an itu aq gk diminta, jadi ya begitu saja berjalannya. Yang penting mslh persyaratan utama sudah beres tinggal urus printil2 deh….

    semoga lancar ya yu semuany ^^

    • November 21, 2010 at 2:41 am

      Hehe, iya duoonk, biar ngga lupa mb nando.. Ini yang bingung juga, emang capeng bedua harus ngadep ke KUA nya ya.. kata kakak c kesana ntar kaya dikasi wejangan2 gitu ama petugas KUAnya, ditanyain uda kenalan brapa lama, dsb, dst.. kaya bimbingan nikah gtu..
      Amiiinn.. doakan saiaa my sistaa.. dateng yaa ntar ke Semarang ma cintanya ^^

  2. 3 nowe
    May 18, 2011 at 12:26 pm

    assalamualaikum wr wb.
    wew…………info manfaat..thanks……….

  3. July 6, 2012 at 2:43 am

    jazkmllah atas infonya, an juga mau nikah nich bari serachin2 syarat2 yang dibutuhkan.. jadi ngga perlu jalan kesana kemari. cukup baca di sini seklian baca-baca pengalaman orang lain..

  4. 6 Sun
    February 21, 2013 at 7:35 am

    Assalamualaikum Wr. Wb

    Terima kasih atas infonya.. Kebetulan saat ini saya juga sedang takut n bingung mau suntik itu..^^


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: