24
Jul
13

mercy tiger

mercy tiger

Walau berat.. for sale my tiggy maroon.. nego kalo ada yg mau yaa

19
Jul
13

Gentle birth ala ummu qeis

20130719-165732.jpg

Walau uda 7 bulan yang lalu, jadi pengen sharing my birth journal yang belum sempat ke publish karena euforia melahirkan, merawat, membesarkan dan bermain bersama anakku ini. Dulu waktu hamil, benar-benar buta sampai akhirnya nyangkut di web bidan kita. Sempet tanya ke bu Yessie sebagai empunya web, sharing ke suami dan akhirnya dulu kami bercita-cita mau homebirth di kolam ikan -_-‘. Waktu itu pernah, padahal awalnya ngobrol biasa dengan suami, terus kami sok spontan mau langsung ke Klaten untuk ikut kelas hypnobirthing di bidan kita,tapi ternyata harus janjian dulu. Dulu kami ada 3 opsi melahirkan: di Semarang (RS. bunda dengan dokter Wen), di Klaten (Bidan kita dengan bubid Yessie), dan opsi ketiga yang ngga kepikiran di Purwokerto (tempat dinas suami sekarang). Aku juga beli buku mba Evaria yang berjudul melahirkan tanpa rasa sakit plus CD. Gentle waterbirth jadi idamanku waktu itu. Lihat video-video melahirkan via waterbirth ko rasanya nyaman, tenang dan mudah. Tapi singkat cerita (panjang ini ceritanya kalo diterusin, nanti di another story aja ya), kita cut semua itu rencana, dan opsi terakhir jadi pilihan, melahirkan di Purwokerto dengan pertimbangan ngga perlu oyong-oyong bangkong, dan suami bisa langsung menemani ketika sudah waktunya kruwes-kruwes.

Sabtu, 22 Desember 2012
Hari ini mau kontrol lagi ke dokter Yelly, karena memang jadwal kontrol sudah harus seminggu sekali, karena sudah melewati HPL yang seharusnya diperkirakan tanggal 16 Desember 2012. Mama dari Semarang sudah mulai stay di Purwokerto. Sabtu pagi berlangsung seperti biasa, mama yang masak, abi yang ambil nulis nomer antrian dulu ke RS. Elisabeth dan aku masih dengan birthing ball dan goyang inul, senam hamil dan jalan-jalan di halaman samping.
Aku, abi dan mama pergi kontrol seperti biasa. Tapi memang hari sebelumnya aku udah mulai baca baca tentang induksi. Aku maauuuu banget nunggu launchingnya si mas ganteng ini as he want, biar anakku yang memilih tanggalnya sendiri. Tapi ko ditunggu tanda2 cintanya belum ada juga, sedangkan semakin kesini semakin stress, khawatir keadaan si mas didalem, mengingat sudah lewat HPL yang diperkirakan tanggal 16 des 2012. Waktu diperiksa dokter yelly, beliau menawarkan opsi untuk menunggu lagi 3 hari paling lama ngga papa, karena ketuban masih bagus, kondisi si mas juga alhamdulillah bagus semua, cuma memang ada pengapuran plasenta karena memang sudah hamil tua dan lewat bulan, plasenta pengapuran grade 3. Opsi menunggu 3 hari itu, kalau ternyata ngga mules juga, ya tetep diambil jalan induksi. Walau agak yakin kalau mau induksi saat itu juga aja, karena aku mikirnya toh sama aja sekarang atau 3 hari lagi kalau ngga mules, opsinya induksi semua. Dari segi pemikiranku mending induksi sekarang, pas semua masih dalam kondisi baik. Aku soalnya kepikiran pas mba indri dulu juga, udah diinduksi, tapi akhirnya operasi karena ada masalah di ketuban. Akhirnya, dokter yelly menyarankan untuk rembugan dulu, karena posisi diluar juga ada mama. Kami bertiga rundingan. Abi menyerahkan ke aku, tapi insyaAllah yakin juga kalau mau induksi gpp, mama juga menyarankan induksi aja, pas semua masih baik, Bismillah. Jadilah aku yang tadinya disuruh keluar untuk rundingan masuk ruang periksa lagi untuk induksi. Ngga seperti bayanganku, kirain induksi itu pakai infus, dan di ruang lain. Ternyata begitu kita bilang, yak mau induksi, langsung tindakan di tempat, dimasukin pil dari dalam lewat miss v di ruang dokter yelly. Katanya masih jauh dari jalan lahir, udah tenang dulu aja.
Baiklaaahh, aku langsung ditaruh kursi roda dan langsung menuju kamar vip yang udah disiapin. Mama dan abi selalu mendampingi, walo akhirnya abi jadi seksi sibuk angkut barang dari rumah yang kurang2. Birthing ball wajib dibawa. Induksi pertama sekitar jam 10 tadi sama dokter yelly, dan siang sampe sore itu belum kerasa apa-apa. Paling ada mules sedikit aja, terus ilang. Waktu rombongan semarang dateng (papa, mba widi n krucil-krucil) aku juga masih bisa mainan sama mereka. Lumayan ngurangin stress dan melupakan sejenak perjuangan seperti apa yang akan kuhadapi nanti.
Di ruangan, goyang inul uda semakin intens kulakukan, jalan-jalan disekitar rumah sakit bersama suami, sebelumnya juga dirumah minum jus nanas, jus mangga, semua yang pernah kubaca di induksi alami ala gentle birth. Setelah magrib, kalau ngga salah inget, pemberian induksi kedua, kali ini sama suster. Walau katanya tangannya kecil, tapi tetep sakiiiitt, malah lebih sakit dia daripada dokter yelly. Katanya posisi kepala dedek masi posterior, yang seharusnya anterior, jadi nanti dia akan muter dulu. Tau istilah2 ini, karena keseringen baca bidan kita, hehe. Setelah dikasih induksi kedua, lendir coklat udah mulai keluar, entah karena mbak suster yang terlalu semangat masukin pilnya atau memang sudah waktunya.
Jam 11 malem sudah mulai kerasa mules2, tapi kucoba buat tidur. Perjuangan masih panjang kupikir. Karena sebelumnya nanya ke suster, reaksi induksi sampai lahir berapa lama, katanya bervariasi, pasien kamar sebelah diinduksi setelah 3 hari baru lahir. Subhanallah, 3 hari mules2 begitu, ngga tau deh gimana rasanya. Sekilas kulihat dokter yelly visit. Tadinya mau dikasih induksi yang ketiga, tapi ngeliat aku bisa tidur, beliau bilang yaudah tidur aja ngumpulin tenaga. Bagus kalau bisa tidur.
Tanggal 22 desember pun berlalu dengan aku kriyip kriyip nyoba tidur.

Minggu, 23 Desember 2012
Sejak ditinggal visit dokter yelly, dini hari itu juga udah mulai kerasa mules, pegel pinggang ke perut tepatnya. Perjuangan mulai kayanya. Tidur uda mulai susah. Tidur di birthing ball sambil goyang sambil dielus2 abi, gantian sama mama yang elus-elus. Latian nafas. Semakin lama semakin berasa. Susternya yang meriksa tiap jam masih tetap menjalankan tugasnya, mereka berhenti setelah jam 2. Biar aku bisa istirahat mikirnya mungkin. Padahaaaallll, ga bisa juga. Kasian juga aku, liat mama n hakim gantian elus elus punggungku dan ga tidur. Papa yang juga nginep di rumah sakit cuma bisa bantuin doa, dan entah jam berapa tu, beliau turun tidur di mobil, soale kademen (kedinginan).
Ternyata kalau ngga dilatih terus, teori ama praktek benar-benar berbezaaahh. Tadinya pede Aja, aaahhh pasti bisa tenang nafas doang ini. Eeehh begitu kontraksi beneran, subhanallah, lupaa kabeh. Paling suamiku tercintah, ngingetin terus, lidah ke langit-langit, mulut rilex, bawah jg rilex. Aku selalu inget, jangan dilawan kontraksinya, ikutin aja. Ampe di titik aku pasrah ma kontraksi kuserahkan badanku untuk mengeluarkan bayiku. Jam 3an kontraksi semakin terasa, cuma kata suster masih belum intens, nanti ya, tenang dulu aja, masih lama. Ya Allah rasanya udah kaya gini ko ya masih lama. Aku inget pasien sebelah yang katanya 3 hari induksi baru keluar, rasanya ngga kuat kalau harus ngerasain begini 3 hari, sehari lagi aja kayanya udah mpot mpotan. Kontraksi dateng kaya dbiombardir, ga brenti-brenti. Aku coba pup sambil ngulet-ngulet ngga keruan, pegangan samping toilet, sendirian pulak, soalnya mama n hakim kayanya capek, pada tidur. Segala cara dari nungging, duduk di kursi, di birthing ball, dan akhirnya kupake jalan-jalan, cuma bisa meredakan nyerinya sebentar. Sampek kelonan ama hakim di tempat tidur pasien. Ngga ngefek juga. Akhirnya malah suamiku tercintah yang bobo lelap enak beeuutt di tempat tidur pasien. Mama korban jempol tangan, kupijiit keras banget pas kontraksi. Rasanya itu mules ga brenti-brenti.. Makanya mau praktek pernafasan juga ambyaarrr semuah.
Subuh, rasanya udah ngga kuat. Dalam hati aku uda nyerah, kalau harus seperti ini seharian lagi, uda KO deh kayanya. Aku uda bilang aja ama hakim, aku kuat ngga ya, kayanya aku uda ngga kuat, udah deh kalau memang ini belum bukaan juga, cesar aja deh. Aku uda kepikiran ke sc kalo memang udah sesakit itu ternyata belum apa-apa. Rencana pagi itu jam 6 mau dikasi induksi lagi yang ketiga. Waktu subuh suster periksa, aku bilang ga mau lagi diinduksi, udah cukup, mau sampek begimana rasanya kalau dosisnya ditambah lagi. Memang selama kontraksi itu aku coba untuk tetap komunikasi sama si mas di perut, mas sekarang tugasmu buat cari jalan lahir. Anak pintar bantu umi ya. Nanti kalo uda waktunya giliran umi yang bantu mas lahir. Sambil berdoa ke Allah semoga diberikan yang terbaik.
Sekitar setengah 6 suster meriksa bukaan dan langsung diajak ke bawah ke ruang bersalin. Aku ngga tau maksudnya mau diapain. Tadinya ditanyain mau mandi dulu ngga. Haduuh, rasanya ngga kuat deh kalo harus mandi dulu. Padahal bayangannya dulu kalo mo ketemu pangeran kecilku, aku mau dalam keadaan wangi dan udah mandi. Akhirnya buyar sudah. Habisnya ngga tau kalo ternyata dibawa kebawah itu untuk melahirkan. Abi nanya ke suster emang udah bukaan berapa, suster tetap ngga bilang, ntar aja pak dibawah. Akhirnya semua ngikut ke ruang bersalin di lantai 2. Pas dibawa kebawah juga rasanya udah muntir2 ngga keruan. Disuruh ganti baju bersalin. Hadeh emang udah harus lahiran belum siihh, ko ga ada yang kasih tauuu.
Tau-tau nongol dokter Yelly. Lah ko uda dateng aja dokter yelly, emang udah waktunya ya. Dorongan ngeden semakin menjadi. Aku bilang ke suster, sus mau ngeden rasanyaaa. Katanya suruh tahan dulu, jangan ngeden dulu, kaya mau pup itu rasanya. Subhanallah, begitu dorongan pengen ngeden dateng disuruh nahan itu sesuatuuuhhhh sekaliii. Akhirnya aku ngeden 3 kali dengan nahan-nahan dikit.
Semuanya terus berjalan dengan cepat, semuanya siap-siap. Pas dokter yelly uda disebelahku langsung ngecek dan bilang “lah ko cepet”. Ayok ngeden e*k, e*k.. Tapi memang rasanya udah ngga sedahsyat pas kontraksi. Disuruh ngeden rasanya enak banget. Sempet2nya disela2 ngeden adu argumentasi ama dokter
DY: Pantatnya jangan diangkat, kaya senam mba.
Me (protes) : waktu senam diajarinnnya begini doookkk.
DY: Jangan, jangan diangkat.
MT: Lha, dulu waktu senam posisinya begini, ya ingetnya beginiiiii..
Akhirnya dokter yelly ngalah, percuma juga argumen ama orang ngeden, hihi. Ternyata dokter yelly juga inget kalo aku ngga mau diepis, dulu waktu kongrol sempet ngasih urek-urekan birth plan. Dia bilang, hayuh kalo ngga mau diepis yang pinter ngedennya. Ayok lagi, ikutin dorongan ngeden, jangan ngeden kalo ngga kerasa mau ngeden, jaraknya jangan lama-lama katanya. Abi juga nyemangatin disebelah, ngambilin minum buat nyusun tenaga. Ingetin nafas panjang. Dan memang bener-bener deh teori ama praktek totally different, kalo ngga dilatih terus. Aku ngga teriak-teriak, semuanya kubikin nyaman, ini saatnya aku berjuang untuk anakku. This is my time, anakku sebelumnya sudah berjuang menempatkan diri, sekarang giliranku.
Yaak, e*kk, e**kk, ngeden lagi uda keliatan kepalanya, begitu kepala uda muncul, udah ngga usah ngeden lagi.. Subhanallah, langsung nangis my little prince. Begini rasanya. I’m officially a mother. Alhamdulillah. Tapi ternyata perjuangan belum berakhir, dokter yelly terus neken-neken perut, ternyata aku perdarahan.
Gara2 hb ku suka rendah. Ternyata ada jaitan gara-gara posisi melahirkan pantat agak diangkat. Walo ada si mungil qeis di pelukan, waktu jahitnya kerasa bener. Alhamdulillah Imd. Menikmati waktu. Feel so amazing.

Begitulah kisah melahirkan anakku Qeis Arrayyan. Qeis yang merupakan salah satu sahabat nabi yang ahli strategi, cerdas dan pemimpin yang dermawan, Arrayyan adalah pintu surga bagi orang yang berpuasa. Semoga namamu bisa menjadi doa bagimu nak, yang terbaik untukmu. Mungkin cerita ini maksa kalau dikata gentle birth, tapi ikhtiarku, usaha, niat dan sampai saatnya melahirkan memang aku berusaha untuk minim trauma.

Ps. Bagi yang mau melahirkan, olah nafas terrrnyatah benar-benar penting, relaksasi, banyak berdoa. Nafas juga dilatih jauh hari, agar terbiasa, ngga kaya aku, ambyaarrr semua, yaa walau masi inget teorinya, hehe.

20130719-165714.jpg

25
Jun
13

Time for Qeis

20130625-231512.jpg

Di usia qeis yang 6 bulan ini, kegiatannya ngga jauh-jauh dari nenen, mulai makan mpasi, mainan dan tiduurrr. Polahnya sudah mulai macem-macem. Hobi barunya angkat kaki, kadang sampai di emut jempol kakinya. Sudah bisa merangkak mundur, dengan cepat, kaya undur-undur. Gigi qeis juga sudah tumbuh 1 depan bawah, comingsoon 2 depan atas. Ternyata menyenangkan bisa mengikuti terus perkembangan qeis. Polahnya, celotehannya, kadang tiba-tiba ada yang baru, dan bisa menyaksikannya semua itu sesuatuuuh sekali. Na’am, pasti ada capeknya, banyaakk, tapi senaaang. Hasil ngobrol dengan teman yang juga resign dari kantornya dan kami memilih berprofesi as a full housewife, kami berkesimpulan happiness is a choice. Bahagia di sebagian besar waktu kami. And my choice, bersama qeis dan melayani suami full time 24/7.
Seharian bersama superbaby si gemblepp qeis kadang bingung juga mau ngapain aja. Biasa, bayi kan gampang bosen dengan satu mainan dalam waktu lama. Sebagai ibu, mr.google jadi andalan buat cari alternatif mengisi hari dengan qeis, mainan yang bisa merangsang motorik halus dan kasarnya. Jadi bisa sekalian belajar, bermain dan mengisi waktu disela sela tidurnya. Dan sering mampir lihat lapak www.zeatoys.com untuk referensi mainan edukatif yang okss. hari-hari bersama Qeis, kadang bermain bola besar, dia sambil tengkurep atau telantang diatasnya; muter2 rumah pakai stroller; ngobrol di kamar sambil dia guling2, angkat kaki, ngoceh; atau gendong keluar sambil dia lihat daun bergerak diterpa angin dan lihat kakak-kakak yang bermain di depan rumah, he is so excited. Qeis paling betah mainan di depan tv, sambil gelar kasur, mainannya sengaja kusebar ke segala penjuru, biar dia belajar merangkak sekalian. Ada softbook teether, gigit2an untuk merangsang pertumbuhan gigi, remote, ayam2an yang bunyi cicicit, dkk. Tapi niat ingsun dia mau ambil barang didepannya, alhasil malah ngesot mundur sampek ke lantai, karena memang baru bisanya mundur, pantat diangkat, ngesot kebelakang lah dia. Tapi, among all those stuff, permainan kaporitnya adalah cilukbaa sama abi dan umi nya. Biasanya qeis umi gendong, abi yang cilukba, atau qeis tengkurep di kasur, abi umi ngumpet daaann Bhaaa. Mainan-mainan berupa barang hanya membuat dia sibuk gigit-gigit, diuwel-uwel, pukul, dsb, tp dengan cilukba bersama abi umi, dia bisa tertawa berekspresi memperlihatkan satu gigi bawahnya yang baru nongol dan lesung pipitnya yang bikin gemesss, sekaligus family bounding bagi kami. Walau kalo cilukba sambil gendong qeis bakalan krugat kruget dengan badan gempalnya yang sudah mencapai 11 kg di umurnya yg 6 bulan ini, tapi kupikir, kami as parent cuma bisa gendong dia pmungkin sekitar 4-5 tahun, setelah itu udah maunya jalan sendiri, apalgi anak cowok kalau sudah gede buntute angel dicekel, jadi sudahlah, segala boyok atau tangan kemeng ditahan saja, sering tidak berasa berat kalau gendong dia dengan happy dan melihat ekspresi maupun tingkahnya. Hanya dengan meluangkan waktu menemaninya, benar-benar fokus, ikhlas dan enjoy main dengan qeis, dia sudah bahagia. Bahagia itu sederhana, hadiah terindah untuk anakku so simple, waktu dan perhatian.

“tulisan diikutkan dalam ZEATOYS GIVE AWAY FOR BLOGGERS”

30
May
12

Guru Ngaji

Hasil dari ngobrol dengan teman ane, dan sudah cukup luamaaaa cuma jadi draft, akhirnya published aja deh, daripada merasa bersalan karena ngga bantuin apa-apa.
Jadi, untuk bantu temen ane, namanya Akh Herry, dia ni temen kantor ane dulu (karena sekarang ane posisi uda resign) dan dia ex pesantren di Kuningan kalo ga salah. Nah, untuk memanfaatkan waktu luang, sekaligus nambah penghasilan dia, dan mengamalkan ilmu yg didapet temen ane ini. Ane cuma mau bantuin aja, kalau ada yang membutuhkan les privat atau grup untuk belajar mengaji/membaca qur’an, buat anak-anak atau dewasa, dia juga bisa bahasa arab kalo ga salah, tapi sepertinya agak lupa karena jarang praktek, hehe. InsyaAllah dia bisa untuk wilayah Jakarta Selatan sampe Pamulang. Tapi kalau ada wilayah lain yang mau coba contact gapapa, siapa tau dia mau. Waktunya kalo hari Senin sampe Jumat, sepertinya bisanya selepas jam kerja, jadi mungkin bada magrib, atau Sabtu Minggu. Jadwal mungkin disesuaikan aja, dan langsung komunikasi sama yang bersangkutan.
Yak, begini aja cukup sepertinya. Ane ga minta apa-apa lho ya, ntar dikira penyalur lagi. Bagi yang berminat untuk les belajar ngaji yang baik dan benar, bisa komen aja disini ya, nanti via japri ane kasi nomer telpon Kang Herry.

31
Jan
12

Cacar air VS Mumulen a.k.a cantengan !!!

Alhamdulillah 2 minggu terakhir ane dapat penyakit yang menguji kesabaran which is chickenpox alias cacar air dan mumulen alias cantengan, bonus Cuma-Cuma batuk kering pula. Apapun penyakit itu harus diambil ibrohnya. Bisa jadi itu merupakan pengingat dari Allah akan nikmat sehat yuang seringkali saya lupakan, atau bisa jadi sebagai penghapus dosa “Tidaklah menimpa seorang muslim kelelahan, sakit, kekhawatiran, kesedihan, gangguan dan duka, sampai pun duri yang mengenai dirinya, kecuali Allah akan menghapus dengannya dosa-dosanya.” (Muttafaqun alaih), aamiin. Tapi bagaimanapun juga, cacar, cantengan dan batuk adalah salah tiga dari penyakit yang menguji kesabaran. Sekarang sudah hampir masuk minggu kedua, dan cacarnya masih belum sembuh, masih berbekas seperti luka koreng, hiks. Cantengan dan batuk Alhamdulillah sudah membaik. Paling tersiksa memang pas hari keempat cacar karena pas guatel-guatelnya, cantengannya pas nyut-nyutannya, batuknya pas agak keras juga. Ya Allah maaf kalau hamba sering lupa mensyukuri nikmat sehat.

Cacar air alias chickenpox.

Ini penyakit bisa menyerang dari bayi sampai dewasa. Biasanya hanya akan terkena satu kali. Dan saya memang dari bayek belum pernah kena cacar. Kaget juga awalnya dan ngga percaya kok bisaaaaaaaa yaaa. Mungkin memang penyakit selamat datang di rumah baru di Purwokerto. Hadeeh. Kalau dirunut, saya baru beberapa hari dirumah itu, dan saya Cuma ndekem aja dirumah, tapi memang hari Sabtu itu karena bosen dirumah dan mau olahraga, saya memutuskan berenang sama temen, pulang renang tu langsung tidur puleeess, nah sebelumnya, pas pindah rumah, begitu sampai rumah baru, itu ikan koi ada 5 yang mati, ternyata kena herpes ketularan dari ikan baru yang dibeli suami beberapa hari sebelumnya, soalnya dia yang pertama kali mati, dan hasil searching ternyata penyakitnya herpes karena sisiknya ada yang melepuh merah, trus ada yang mati ditempeli kaya parasit warna hijau gitu, saya pegang-pegang. Dan hari sesudahnya saya dan keluarga zauji pergi ke kebon duren. Sepertinya Cuma 3 hal itu yang saya inget sebelum kena cacar. Tapi kalau yang pergi ke kebon duren ngga ngefek deh. Tersangka penular cacar mungkin pas di kolam renang atau ketularan koi (*zauji ngga terima kalau ane nuduh koi nya yang nularin, hehe, tau deh mungkin ngga ya penyakit ikan nular ke kita, Wallahualam). Cacar ini karena virus varicella.

Ane dapat pertama kali hari Senin tgl 16 Januari 2012.  Dan  sampai sekarang masi berbekas, kaya luka kering, padahal sudah 2 minggu lebih. Senin itu uda ada cacar yang keluar, tapi masih belum tau kalau cacar, saya utak atik, dan pas dipegang malah pecah. Senin malemnya perjalanan ke Semarang, nemenin zauji dinas, sekalian ane pulang kampung. Sampe sana kok panas dan pusying, dan naik turun, malem panas, ntar pagi kaya uda sehat, tapi ntar jam 10an panas lagi. Akhirnya sore ane putuskan ke dokter dekat rumah, yang juga kakak kelas ane smp ternyataah. Katanya positip cacar, jadi ngga boleh hamil dulu, dan daya tahan tubuh diperkuat. Akhirnya dapet salep acyclovir, alleron dan parasetamol. Kok ngga dapet bedak yak, binun sayah, yawes manut ajalah. Akhirnya juga cari-cari info cacar air dan pengobatannya di mister gugel. Katanya biar ngga berbekas dan cepat kering pakai parutan jagung manis muda. Akhirnya ane pake cara itu juga, tapi hanya di apply ke muka, karena yang lain susah, pas kering jagungnya nempel banget, mana banyak banget keluarnya. Dan cacarnya keluar bertahap, pas senin Cuma 3 biji. Hari-hari berikutnya lansung slow but sure mbrontok dari kepala sampai terakhir di kaki. Memang yang di muka cepet kering, tapi ngga sengaja kekopek semua, karena ternyata lebih rawan pas uda kering, rentan banget lepas dan gatelnya minta ampun pas mau kering. Tapi gatel yang pas di kepala, campur pas nyut-nyutannya cantengan.

Cantengan alias Mumulen

Ini cantengan kok ya datengnya barengan pas kena cacar, hadeeeehh, mungkin ane pernah salah melangkah jadi dikasi penyakit ini. Sekilas kayanya biasa, cantengan ato mumulen, dan dulu-dulu ane pernah kena, tapi ngga separah ini , atau karena campur cacar ya. Nyut-nyutannya di jempol kaki sampai kepala, mana jempol kaki dua-duanya. Pas cacar lagi gatel-gatelnya si cantengan lagi nyut-nyutan bangeet, ane kompres minyak tawon tetep nyut-nyuuuuuttttt, udah ngga ketulungan. Akhirnya searching lagi tentang cantengan dan katanya bisa juga ditusuk jarum yang uda disteril alkohol dikeluarin nanahnya. Ane inget kayanya juga pernah melakukan tindakan itu pas cantengan. Akhirnya paginya ane lawan, ane coba operasi kecil sendiri, karena mama ngga tega dan ngga mau bener. Tapi uda dikuprek-kuprek kok ngga keluar-keluar nanahnya, dulu seinget ane abis nanah keluar semua, trus darah juga keluar. Lha ini kok kering-kering aja. Awalnya agak berhasil menurunkan rasa sakit. Tapi habis itu nyuuuuuuuuuuuuuuuuuutttttttt.. balik lagi. Pas kompres pake minyak tawon ane iket kenceng kirain bisa nurunin rasa sakit eeeh malah ngerasain gimana itu darah mengalir trus ane itung detik ke 16 snuuuuttt, ntar baek lagi, bentaran snuuuuttt lagi. Akhirnya ane inget dikompres pake revanol terus-terusan, awalnya tetep nyut-nyutan, Alhamdulillah akhirnya bebas dari cantengan.

Ane mungkin selama ini banyak lalainya, dan dikasi pengingat melalui cacar, cantengan dan batuk ini. Semoga bisa sebagai pengurang dosa ane. Pas sakit kolaborasinya di titik puncak, ane inget gimanaa nanti di akhirat ya. Dikasi sakit kaya gini aja uda ngeluh dan kesakitan, gimana adzab kubur dan akhirat. Akhirnya memang hanya bisa pasrah kalau kena penyakit yang menguji kesabaran ini.

Ini ane ambil nasehat bagus bagi yang lagi sakit, dan sebagai bahan renungan ane juga.

Seorang muslim akan memandang berbagai penyakit itu sebagai:
1. Ujian dan cobaan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.
الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ
“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Al-Mulk: 2)
وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ
“Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (Al-Anbiya`: 35)
Ibnu Katsir rahimahullahu berkata dalam tafsirnya tentang ayat ini: “Kami menguji kalian, terkadang dengan berbagai musibah dan terkadang dengan berbagai kenikmatan. Maka Kami akan melihat siapa yang bersyukur dan siapa yang kufur (terhadap nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala), siapa yang sabar dan siapa yang putus asa (dari rahmat-Nya). Sebagaimana perkataan Ali bin Abi Thalhah, dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma: ‘Kami akan menguji kalian dengan kejelekan dan kebaikan, maksudnya yaitu dengan kesempitan dan kelapangan hidup, dengan kesehatan dan sakit, dengan kekayaan dan kemiskinan, dengan halal dan haram, dengan ketaatan dan kemaksiatan, dengan petunjuk dan kesesatan; kemudian Kami akan membalas amalan-amalan kalian’.”
Ujian dan cobaan akan datang silih berganti hingga datangnya kematian.
“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu?” (Al-Baqarah: 214)
Ibnu Katsir rahimahullahu berkata: “(Ujian yang akan datang adalah) berbagai penyakit, sakit, musibah, dan cobaan-cobaan lainnya.”
Bila demikian, maka sikap seorang muslim tatkala menghadapi berbagai ujian dan cobaan adalah senantiasa berusaha sabar, ikhlas, mengharapkan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, terus-menerus memohon pertolongan Allah Subhanahu wa Ta’ala sehingga tidak marah dan murka terhadap taqdir yang menimpa dirinya, tidak pula putus asa dari rahmat-Nya.

2. Penghapus dosa.
Seandainya setiap dosa dan kesalahan yang kita lakukan mesti dibalas tanpa ada maghfirah (ampunan)-Nya ataupun penghapus dosa yang lain, maka siapakah di antara kita yang selamat dari kemurkaan Allah Subhanahu wa Ta’ala? Sehingga, termasuk hikmah dan keadilan Allah Subhanahu wa Ta’ala bahwa Dia menjadikan berbagai ujian dan cobaan itu sebagai penghapus dosa-dosa kita.
إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ
“Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk.” (Hud: 114)
Diriwayatkan dari Abu Sa’id Al-Khudri dan Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhuma, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:
مَا يُصِيبُ الْمُسْلمَ مِنْ نَصَبٍ وَلاَ وَصَبٍ وَلاَ هَمٍّ وَلاَ حُزْنٍ وَلاَ أَذًى وَلاَ غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلاَّ كَفَّرَ اللهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ
“Tidaklah menimpa seorang muslim kelelahan, sakit, kekhawatiran, kesedihan, gangguan dan duka, sampai pun duri yang mengenai dirinya, kecuali Allah akan menghapus dengannya dosa-dosanya.” (Muttafaqun alaih)
Asy-Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullahu berkata dalam Syarh Riyadhish Shalihin (1/94): “Apabila engkau ditimpa musibah maka janganlah engkau berkeyakinan bahwa kesedihan atau rasa sakit yang menimpamu, sampaipun duri yang mengenai dirimu, akan berlalu tanpa arti. Bahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menggantikan dengan yang lebih baik (pahala) dan menghapuskan dosa-dosamu dengan sebab itu. Sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya. Ini merupakan nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sehingga, bila musibah itu terjadi dan orang yang tertimpa musibah itu:
a. mengingat pahala dan mengharapkannya, maka dia akan mendapatkan dua balasan, yaitu menghapus dosa dan tambahan kebaikan (sabar dan ridha terhadap musibah).
b. lupa (akan janji Allah Subhanahu wa Ta’ala), maka akan sesaklah dadanya sekaligus menjadikannya lupa terhadap niat mendapatkan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Dari penjelasan ini, ada dua pilihan bagi seseorang yang tertimpa musibah: beruntung dengan mendapatkan penghapus dosa dan tambahan kebaikan, atau merugi, tidak mendapatkan kebaikan bahkan mendapatkan murka Allah Subhanahu wa Ta’ala karena dia marah dan tidak sabar atas taqdir tersebut.”

3. Kesehatan adalah nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala yang banyak dilupakan.
Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيْهِمَا كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ
“Dua kenikmatan yang kebanyakan orang terlupa darinya, yaitu kesehatan dan waktu luang.” (HR. Al-Bukhari)
Betapa banyak orang yang menyadari keberadaan nikmat kesehatan ini, setelah dia jatuh sakit. Sehingga musibah sakit ini menjadi peringatan yang berharga baginya. Setelah itu dia banyak bersyukur atas nikmat Allah Subhanahu wa Ta’ala tersebut. Itulah golongan yang beruntung.

Adab-adab Syar’i ketika Sakit
Di antara bukti kesempurnaan Islam, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menuntunkan adab-adab yang baik ketika seorang hamba tertimpa sakit. Sehingga, dalam keadaan sakit sekalipun, seorang muslim masih bisa mewujudkan penghambaan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di antara adab-adab tersebut adalah:
1. Sabar dan ridha atas ketentuan Allah Subhanahu wa Ta’ala, serta berbaik sangka kepada-Nya.
Dari Abu Yahya Shuhaib bin Sinan radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ، إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ لَهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرٌ لَهُ، وَإِذَا أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرٌ لَهُ
“Sungguh menakjubkan urusan orang yang beriman. Sesungguhnya semua urusannya baik baginya, dan sikap ini tidak dimiliki kecuali oleh orang yang mukmin. Apabila kelapangan hidup dia dapatkan, dia bersyukur, maka hal itu kebaikan baginya. Apabila kesempitan hidup menimpanya, dia bersabar, maka hal itu juga baik baginya.” (HR. Muslim)
Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
لاَ يَمُوتَنَّ أَحَدُكُمْ إِلاَّ وَهُوَ يُحْسِنُ الظَّنَّ بِاللهِ تَعَالَى
“Janganlah salah seorang di antara kalian itu mati, kecuali dalam keadaan dia berbaik sangka kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Muslim)

2. Berobat dengan cara-cara yang sunnah atau mubah dan tidak bertentangan dengan syariat.
Diriwayatkan dari Abud Darda` radhiyallahu ‘anhu secara marfu’:
إِنَّ اللهَ خَلَقَ الدَّاءَ وَالدَّوَاءَ فَتَدَاوَوْا وَلاَ تَدَاوَوْا بِحَرَامٍ
“Sesungguhnya Allah menciptakan penyakit dan obatnya. Maka berobatlah kalian, dan jangan berobat dengan sesuatu yang haram.” (HR. Ad-Daulabi. Asy-Syaikh Al-Albani menyatakan sanad hadits ini hasan. Lihat Ash-Shahihah no. 1633)
Juga diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَا أَنْزَلَ اللهُ مِنْ دَاءٍ إِلاَّ أَنْزَلَ لَهُ شِفَاءً، عَلِمَهُ مَنْ عَلِمَهُ وَجَهِلَهُ مَنْ جَهِلَهُ
“Tidaklah Allah menurunkan satu penyakit pun melainkan Allah turunkan pula obat baginya. Telah mengetahui orang-orang yang tahu, dan orang yang tidak tahu tidak akan mengetahuinya.” (HR. Al-Bukhari. Diriwayatkan juga oleh Al-Imam Muslim dari Jabir radhiyallahu ‘anhu)
Di antara bentuk pengobatan yang sunnah adalah:
a. Madu dan berbekam
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
الشِّفَاءُ فِي ثَلَاثَةٍ: شُرْبَةِ عَسَلٍ، وَشِرْطَةِ مُحَجِّمٍ، وَكَيَّةِ نَارٍ، وَأَنَا أَنْهَى عَنِ الْكَيِّ –وَفِي رِوَايَةٍ: وَلاَ أُحِبُّ أَنْ أَكْتَوِي
“Obat itu ada pada tiga hal: minum madu, goresan bekam, dan kay1 dengan api, namun aku melarang kay.” (HR. Al-Bukhari)
Dalam riwayat lain: “Aku tidak senang berobat dengan kay.”
b. Al-Habbatus sauda` (jintan hitam)
Dari Usamah bin Syarik radhiyallahu ‘anhu dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
الْحَبَّةُ السَّوْدَاءُ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ إِلاَ السَّامَ
“Al-Habbatus Sauda` (jintan hitam) adalah obat untuk segala penyakit, kecuali kematian.” (HR. Ath-Thabarani. Dikatakan oleh Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu bahwa sanadnya hasan, dan hadits ini punya banyak syawahid/pendukung)
c. Kurma ‘ajwah
Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
فِي عَجْوَةِ الْعَالِيَةِ أَوَّلُ الْبُكْرَةِ عَلىَ رِيْقِ النَّفَسِ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ سِحْرٍ أَوْ سُمٍّ
“Pada kurma ‘ajwah ‘Aliyah yang dimakan pada awal pagi (sebelum makan yang lain) adalah obat bagi semua sihir atau racun.” (HR. Ahmad. Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu menyatakan hadits ini sanadnya jayyid (bagus). Lihat Ash-Shahihah no. 2000)
d. Ruqyah
Yaitu membacakan surat atau ayat-ayat Al-Qur’an atau doa-doa yang tidak mengandung kesyirikan, kepada orang yang sakit. Bisa dilakukan sendiri maupun oleh orang lain.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْءَانِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ
“Dan Kami turunkan dari Al-Qur`an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Al-Isra`: 82)
Asy-Syaikh As-Sa’di rahimahullahu dalam tafsirnya berkata: “Al-Qur`an itu mengandung syifa` (obat) dan rahmat. Namun kandungan tersebut tidak berlaku untuk setiap orang, hanya bagi orang yang beriman dengannya, yang membenarkan ayat-ayat-Nya, dan mengilmuinya. Adapun orang-orang yang zalim, yang tidak membenarkannya atau tidak beramal dengannya, maka Al-Qur`an tidak akan menambahkan kepada mereka kecuali kerugian. Dan dengan Al-Qur`an berarti telah tegak hujjah atas mereka.”
Obat (syifa`) yang terkandung dalam Al-Qur`an bersifat umum. Bagi hati/ jiwa, Al-Qur`an adalah obat dari penyakit syubhat, kejahilan, pemikiran yang rusak, penyimpangan, dan niat yang jelek. Sedangkan bagi jasmani, dia merupakan obat dari berbagai sakit dan penyakit.
Dari Abu Abdillah Utsman bin Abil ‘Ash radhiyallahu ‘anhu:
أَنَّهُ شَكَا إِلَى رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَعًا يَجِدُ فِي جَسَدِهِ، فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ضَعْ يَدَكَ عَلىَ الَّذِي يَأْلَمُ مِنْ جَسَدِكَ وَقُلْ: بِسْمِ اللهِ -ثَلَاثًا-؛ وَقُلْ سَبْعَ مَرَّاتٍ: أَعُوذُ بِعِزَّةِ اللهِ وَقُدْرَتِهِ مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وَأُحَاذِرُ
Dia mengadukan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang rasa sakit yang ada pada dirinya. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadanya: “Letakkanlah tanganmu di atas tempat yang sakit dari tubuhmu, lalu bacalah: بِسْمِ اللهِ (tiga kali), kemudian bacalah tujuh kali:
أَعُوذُ بِعِزَّةِ اللهِ وَقُدْرَتِهِ مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وَأُحَاذِرُ
‘Aku berlindung dengan keperkasaan Allah dan kekuasaan-Nya, dari kejelekan yang aku rasakan dan yang aku khawatirkan’.” (HR. Muslim)
Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha bahwasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjenguk sebagian keluarganya (yang sakit) lalu beliau mengusap dengan tangan kanannya sambil membaca:
اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبِ الْبَأْسَ، اشْفِ، أَنْتَ الشَّافِي لاَ شِفَاءَ إِلاَّ شِفَاءُكَ، شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا
“Ya Allah, Rabb seluruh manusia, hilangkanlah penyakit ini. Sembuhkanlah, Engkau adalah Dzat yang Maha Menyembuhkan. (Maka) tidak ada obat (yang menyembuhkan) kecuali obatmu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit.” (Muttafaqun ‘alaih)
Atau berobat dengan cara-cara yang mubah, misalkan berobat ke dokter atau orang lain yang memiliki keahlian dalam pengobatan seperti ramuan, refleksi, akupunktur, dan sebagainya.
Adapun berobat kepada tukang sihir atau dukun, atau dengan cara-cara perdukunan semacam mantera yang mengandung unsur syirik, atau rajah-rajah yang tidak diketahui maknanya, maka haram hukumnya, dan bisa menyebabkan seseorang keluar (murtad) dari Islam. Dari Mu’awiyah ibnul Hakam radhiyallahu ‘anhu, dia berkata: Aku berkata:
يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي حَدِيثُ عَهْدٍ بِالْجَاهِلِيَّةِ وَقَدْ جَاءَ اللهُ تَعَالَى بِالْإِسْلاَمِ وَمِنَّا رِجَالًا يَأْتُونَ الْكُهَّانَ. قَالَ: فَلاَ تَأْتِهِمْ
“Wahai Rasulullah, aku baru saja meninggalkan masa jahiliah. Dan sungguh Allah telah mendatangkan Islam. Di antara kami ada orang-orang yang mendatangi para dukun.” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah engkau mendatangi mereka (para dukun).” (HR. Muslim)
Dari Shafiyyah bintu Abi ‘Ubaid, dari sebagian istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَيْءٍ فَصَدَّقَهُ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلاَةٌ أَرْبَعِينَ يَوْمًا
“Barangsiapa mendatangi peramal, kemudian dia bertanya kepadanya tentang sesuatu lalu dia membenarkannya, maka tidak akan diterima shalatnya selama 40 hari.” (HR. Muslim)

3. Bila sakitnya bertambah parah atau tidak kunjung sembuh, tidak diperbolehkan mengharapkan kematian.
Dari Anas radhiyallahu ‘anhu dia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
لاَ يَتَمَنَّيَنَّ أَحَدُكُمْ الْمَوْتَ لِضُرٍّ أَصَابَهُ، فَإِنْ كَانَ لاَ بُدَّ فَاعِلًا فَلْيَقُلْ: اللَّهُمَّ أَحْيِنِي مَا كَانَتِ الْحَيَاةُ خَيْرًا لِي وَتَوَفَّنِي إِذَا كَانَتِ الْوَفَاةُ خَيْراً لِي
“Janganlah salah seorang kalian mengharapkan kematian karena musibah yang menimpanya. Apabila memang harus melakukannya, maka hendaknya dia berdoa:
اللَّهُمَّ أَحْيِنِي مَا كَانَتِ الْحَيَاةُ خَيْرًا لِي وَتَوَفَّنِي إِذَا كَانَتِ الْوَفَاةُ خَيْراً لِي
‘Ya Allah, hidupkanlah aku bila kehidupan itu adalah kebaikan bagiku dan wafatkanlah aku bila kematian itu adalah kebaikan bagiku’.” (Muttafaqun ‘alaih)

4. Apabila dirinya mempunyai kewajiban (seperti hutang, pinjaman, dll), atau amanah yang belum dia tunaikan, atau kezaliman terhadap hak orang lain yang dia lakukan, hendaknya dia bersegera menyelesaikannya dengan yang bersangkutan, bila memungkinkan.
Bila tidak memungkinkan, karena jauh tempatnya, atau belum ada kemampuan, atau sebab lainnya, hendaknya dia berwasiat (kepada ahli warisnya) dalam perkara tersebut. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ
“Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.” (Al-Mu`minun: 8)
Dari Abu Huraiah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:
مَنْ كَانَتْ عِنْدَهُ مَظْلَمَةٌ لِأَخِيْهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ مِنْ شَيْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ قَبْلَ أَنْ لاَ يَكُونَ دِيْنَارٌ وَدِرْهَمٌ، إِنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ، وَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ
“Barangsiapa berbuat kezaliman terhadap saudaranya, baik pada harga dirinya atau sesuatu yang lain, hendaknya dia minta agar saudaranya itu menghalalkannya (memaafkannya) pada hari ini, sebelum (datangnya hari) yang tidak ada dinar maupun dirham. Apabila dia memiliki amal shalih, akan diambil darinya sesuai kadar kezalimannya (lalu diberikan kepada yang dizaliminya). Apabila dia tidak memiliki kebaikan-kebaikan, akan diambil dari kejelekan orang yang dizalimi lalu dipikulkan kepadanya.” (HR. Al-Bukhari)
Dari Jabir radhiyallahu ‘anhu, dia berkata:
لَمَّا حَضَرَ أُحُدٌ دَعَانِي أَبِي مِنَ اللَّيْلِ فَقَالَ: ماَ أُرَانِي إِلاَّ مَقْتُولاً فِي أَوَّلِ مَنْ يُقْتَلُ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِنِّي لاَ أَتْرُكُ بَعْدِي أَعَزَّ عَلَيَّ مِنْكَ غَيْرَ نَفْسِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِنَّ عَلَيَّ دَيْنًا فَاقْضِ وَاسْتَوْصِ بِإِخْوَتِكَ خَيْرًا. فَأَصْبَحْنَا فَكَانَ أَوَّلَ قَتِيلٍ
“Sebelum terjadi perang Uhud, ayahku memanggilku pada malam harinya. Dia berkata: ‘Tidak aku kira kecuali aku akan terbunuh pada golongan yang pertama terbunuh di antara para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan sesungguhnya aku tidak meninggalkan setelahku orang yang lebih mulia darimu, kecuali Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sesungguhnya aku mempunyai hutang maka tunaikanlah. Nasihatilah saudara-saudaramu dengan baik.’ Tatkala masuk pagi hari, dia termasuk orang yang pertama terbunuh.” (HR. Al-Bukhari)

5. Disyariatkan segera menulis wasiat dengan saksi dua orang lelaki muslim yang adil. Bila tidak didapatkan karena safar, boleh dengan saksi dua orang ahli kitab yang adil.
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا شَهَادَةُ بَيْنِكُمْ إِذَا حَضَرَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ حِينَ الْوَصِيَّةِ اثْنَانِ ذَوَا عَدْلٍ مِنْكُمْ أَوْ ءَاخَرَانِ مِنْ غَيْرِكُمْ إِنْ أَنْتُمْ ضَرَبْتُمْ فِي الْأَرْضِ فَأَصَابَتْكُمْ مُصِيبَةُ الْمَوْتِ
“Hai orang-orang yang beriman, apabila salah seorang kamu menghadapi kematian, sedang dia akan berwasiat, maka hendaklah (wasiat itu) disaksikan oleh dua orang yang adil di antara kamu, atau dua orang yang berlainan agama dengan kamu, jika kamu dalam perjalanan di muka bumi lalu kamu ditimpa bahaya kematian.” (Al-Ma`idah: 106)
Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau berkata:
مَا حَقَّ امْرُؤٌ مُسْلِمٌ يَبِيْتُ لَيْلَتَيْنِ وَلَهُ شَيْءٌ يُرِيدُ أَنْ يُوصِيَ فِيهِ إِلاَّ وَوَصَّيْتُهُ عِنْدَ رَأْسِهِ. وَقَالَ ابْنُ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا: مَا مَرَّتْ عَلَيَّ لَيْلَةٌ مُنْذُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ ذَلِكَ إِلاَّ وَعِنْدِي وَصِيَّتِي
“Tidak berhak seorang muslim melalui dua malam dalam keadaan dia memiliki sesuatu yang ingin dia wasiatkan kecuali wasiatnya berada di sisinya.”
Dan Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata: “Tidaklah berlalu atasku satu malam pun semenjak aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata demikian, kecuali di sisiku ada wasiatku.” (Muttafaqun ‘alaih)
Ibnu Abdil Bar rahimahullahu berkata (At-Tamhid, 14/292): “Para ulama bersepakat bahwa wasiat itu bukan wajib, kecuali bagi orang yang memiliki tanggungan-tanggungan yang tanpa bukti, atau dia memiliki amanah yang tanpa saksi. Apabila demikian, dia wajib berwasiat. Tidak boleh dia melalui dua malam pun kecuali sungguh telah mempersaksikan hal itu.
Diperbolehkan baginya mewasiatkan sebagian harta yang ditinggalkan, maksimal sepertiganya. Tidak boleh lebih dari itu. Bahkan Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata: “Aku senang bahwa orang mengurangi dari jumlah 1/3 menjadi ¼ dalam hal wasiat. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Sepertiga itu banyak’.” (HR. Ahmad, Al-Bukhari, Muslim dan Al-Baihaqi)
Wasiat tersebut tidak boleh untuk ahli waris yang berhak mendapatkan warisan, kecuali dengan kerelaan dari seluruh ahli waris lainnya. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ اللهَ قَدْ أَعْطَى كُلَّ ذِي حَقٍّ حَقَّهُ فَلاَ وَصِيَّةَ لِوَارِثٍ
“Sesungguhnya Allah telah memberi setiap yang memiliki hak akan haknya, maka tidak ada wasiat untuk ahli waris.” (HR. Abu Dawud dan At-Tirmidzi, dihasankan oleh Al-Albani dalam Al-Irwa`)
Ibnu Mundzir rahimahullahu berkata (Al-Ijma’ hal. 100): “Para ulama sepakat bahwa tidak ada wasiat untuk ahli waris kecuali para ahli waris (yang lain) memperbolehkannya.”
Ibnu Katsir rahimahullahu berkata (Tafsir Al-Qur`anil ‘Azhim, 1/471): “Ketika wasiat itu adalah rekayasa dan jalan untuk memberi tambahan kepada sebagian ahli waris, serta mengurangi dari sebagian mereka, maka wasiat itu haram hukumnya, berdasarkan ijma’ dan dengan Al-Qur`an:
غَيْرَ مُضَارٍّ وَصِيَّةً مِنَ اللهِ وَاللهُ عَلِيمٌ حَلِيمٌ
“(Wasiat itu) tidak memberi mudarat (kepada sebagian pihak). (Allah menetapkan yang demikian itu sebagai) syariat yang benar-benar dari Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun.” (An-Nisa`: 12)
Adapun wasiat yang bertentangan dengan Al-Qur`an dan As-Sunnah, maka wasiat tersebut batil dan tidak boleh dilaksanakan. Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, dia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ
“Barangsiapa yang mengada-adakan perkara baru pada urusan (agama) ku ini apa yang tidak berasal darinya, maka hal itu tertolak.” (Muttafaqun ‘alaih)
6. Berwasiat agar jenazahnya diurus dan dikuburkan sesuai As-Sunnah
Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu berkata (Ahkamul Jana`iz, hal. 17-18): “Ketika adat kebiasaan yang dilakukan mayoritas kaum muslimin pada masa ini adalah bid’ah dalam urusan agama, lebih-lebih dalam masalah jenazah, maka termasuk perkara yang wajib adalah seorang muslim berwasiat (kepada ahli warisnya) agar jenazahnya diurus dan dikuburkan sesuai As-Sunnah, untuk mengamalkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka.”2
Oleh karena itulah, para sahabat radhiyallahu ‘anhum mewasiatkan hal tersebut. Atsar-atsar dari mereka (dalam hal ini) banyak sekali. Di antaranya:
a. Dari Amir bin Sa’d bin Abi Waqqash, bahwa ayahnya (yakni Sa’d bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu) berkata ketika sakit yang mengantarkan kepada wafatnya:
أَلْحِدُوا لِي لَحْدًا وَانْصِبُوا عَلَيَّ نَصْبًا اللَّبِنَ كَمَا صُنِعَ بِرَسُولِ اللهِ n
“Buatlah liang lahat untukku, dan tegakkanlah atasku bata sebagaimana dilakukan demikian kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.”
b. Dari Abu Burdah dia berkata: Abu Musa radhiyallahu ‘anhu mewasiatkan ketika hendak meninggal: “Apabila kalian berangkat membawa jenazahku maka cepatlah dalam berjalan. Jangan mengikutkan (jenazahku) dengan bara api. Sungguh jangan kalian membuat sesuatu yang akan menghalangiku dengan tanah. Janganlah membuat bangunan di atas kuburku. Aku mempersaksikan kepada kalian dari al-haliqah (wanita yang mencukur gundul rambutnya karena tertimpa musibah), as-saliqah (wanita yang menjerit karena tertimpa musibah), dan al-khariqah (wanita yang merobek-robek pakaiannya karena tertimpa musibah).” Mereka bertanya: “Apakah engkau mendengar sesuatu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang hal itu?” Dia menjawab: “Ya, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (Diriwayatkan oleh Ahmad 4/397, Al-Baihaqi 3/395, dan Ibnu Majah, sanadnya hasan)
Al-Imam An-Nawawi rahimahullahu berkata dalam Al-Adzkar: “Disunnahkan baginya dengan kuat untuk mewasiatkan kepada mereka (ahli waris) untuk menjauhi adat kebiasaan yang berupa bid’ah dalam pengurusan jenazah. Dan dikuatkan perkara tersebut (dengan wasiat).”
Wallahu a’lam bish-shawab.

1 Besi dibakar, lalu ditempelkan pada urat yang sakit.
2 At-Tahrim: 6. –pen

Sumber :

http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=728

http://www.darussalaf.or.id/stories.php?id=1392

31
Jan
12

Hard Decision.. Resign

Alhamdulillah per tanggal 28 Desember 2011, Surat Keputusan ane keluar dari perusahaan dirilis, dan per tanggal itu pula ane terhitung tidak bekerja lagi di dunia perbankan. Hiks, sedih harus meninggalkan keluarga besar ane di tempat kerja. Pada suasana yang sangat kondusif, pimpinan yang TOP BGT, rekan-rekan kerja yang support dan kekeluargaan banget. Ane sebagai anak perantauan serasa dapat keluarga baru di Jakarta. Mak-mak baru, kakak baru, mas baru, adik baru, sodara-sodara semua lah. Dan tentu saja sangat berat meninggalkan mereka. Meninggalkan rutinitas harian, ketemu nasabah, kadang kena omel, adrenalin terpacu kalau load kerjaan lagi banyak, lembur berkas ngga kelar-kelar, bikin laporan-laporan awal bulan yang bikin lumayan mumet bin nyut-nyutan. Pokoknya tanggal 1 sampai dengan 10 adalah tanggal dimana guyon dikurangi, kerjaan tambah, tidur tak nyenyak, tapi Alhamdulillah makan tetep enak.

Itu semua demi suami tercinta. Demi keluarga kecil kami. Konsekuensi dari keputusan menikah.  Ngga mungkin saya kerja tapi suami (kayanya) ngga ridho. Suami bilangnya sih terserah mau keluar kapan. Tapi nanya mulu, malah pas lebaran 2011 kemarin uda nanyain “Mi, surat resignnya uda dikirim”. Hayyahh, waktu itu ngomongin aja belum clear, uda tembak langsung. Awalnya saya yang ngebet ingin keluar kerjaan dan menemani suami yang waktu itu masih dinas di Tegal, tapi awalnya suami masih bilangnya ntar dulu aja, umpul-umpul sek. Tapiii, begitu dirinya dipindah ke Puertorico, aka Purwokerto, langsung deh kerasa sendirian, jauh, ngga ada keluarga. Kalau di Tegal banyak teman dekatnya, ke Semarang gampang, ke Jakarta gampang juga dan tiket murah, jadi ngga kerasa. Akhirnya setelah melalui proses istikharoh dan memantapkan hati untuk resign, baru bilang ke pimpinan. Awalnya saya Cuma kasih sinyal-sinyal dulu, dan rata-rata nganggepnya Cuma angin lalu. Mengejar dunia ngga aka nada habisnya, dan saya piker mau sampai kapan kami akan begini terus, Alhamdulillah kami masih sehat dan ada umur, tapi umur kan siapa yang tau. InsyaAllah niat karena Allah. Karena banyak pertimbangan juga dan saya pikirkan baik-baik plus minusnya. Pasti yang berat juga bilang ke orangtua, awalnya mereka menyayangkan keputusan yang akan saya ambil. Tapi, mom yang menguatkan juga, “kamu kan sudah punya imam sendiri dan bisa mengambil keputusan. Yang penting jangan sampai salah menyalahkan kalau sudah resign. Dipikir baik-baik. Orangtua hanya bisa mendoakan yang terbaik”. Yawes, akhirnya kalau orangtua ridho InsyaAllah semakin mantap. Yaa mungkin ini keputusan kedua terberat yang pernah saya ambil, keputusan pertama ya pas nikah karena itu mengubah segalanya ya pola hidup, ya komitmen, tanggung jawab, dll, dan dari awal mengambil keputusan pertama itu saya sadar ada kemungkinan saya akan mengambil keputusan kedua terberat, yaitu meninggalkan kerjaan. Karena dari hasil ini saya bisa membalas jasa orangtua, walau pasti masih jauuuuuuhhhh sekaliii, karena cinta dan materi yang orangtua keluarkan sepanjang masa dan dari penghasilan kan lumayan buat amal, bantu-bantu and jajan, hiks. Well, InsyaAllah one door closed another door open. Allah yang selama ini menguatkan saya dalam mengambil keputusan-keputusan ini. Doa saya pas harus mengucapkan perpisahan pada rekan-rekan kantor Cuma minta kepada Allah, “Ya Rob kuatkan hamba, hamba melakukan ini semua karena-Mu, insyaAllah ini keputusan terbaik”. Ituuuu aja yang ane ulangi di pikiran kalau pas mau mewek. Alhasil, mewek juga sih, tapi ngga terlalu gero-gero atau kamiseseken, hehe..

Perpisahan saya sekalian ada acara kantor di Garut tanggal 7 Januari 2012 kemarin. That was unforgettable moment. Ada outbond nya segala, rafting, paintball, dll. Kelompok ane juara 1 dong pas paintball. Ane Cuma bagian ngumpet doang sih, hehe. Pas rafting ane pake acara jatuh segala pas ada Boom. Memang pengalaman jatuh dari perahu raftingnya Cuma sepersekian detik aja, dan uda ngga bisa mikir gimana-gimana, yang penting bisa nafas dulu lah. Soalnya pinter berenang juga ngga ngefek, lha wong lawan arus begitu, mana deres, jadi susah mau napak juga. Alhamdulillah ada yang narik saya ke perahu lagi, walau harus berjuang dulu beberapa menit, dan cukup menguras tenaga. Hooossh, masih kerasa rasanya tenggelam. Acara malam, ane harus ngomong lagi on public (I’m a bad public speaker, suara kedengerannya cempreng, padahal pengen banget bisa ngomong lancar jaya didepan banyak orang gitu, udah gitu apa yang udah dibayangin akan diomongin sebelumnya jadi buyaar, bablas angine). Untungnya, ane sempet ngetik-ngetik dikit di BB ane. Mungkin itu terakhir kalinya ane bisa ketemuan dengan temen-temen kantor semua, di acara yang santai, sebelum saya ke Purwokerto saat itu. Jadi ngga mau melewatkan semua nama temen-temen harus disebut. Since I wanna say thank you for all of them, to be part of my story, part of my memories, part of my big familia.

Semoga cabang ane di Pondok Indah bisa lebih maju, lebih berkah, diberi kemudahan, kelancaran dalam bisnisnya. Dan situasi kantor lancar jayaaa, tetap kondusif dalam mencari rezeki dan mendapatkan ridho Allah. Dalam hidup selalu ada pertemuan ada perpisahan, . This is part of life. Part of sunah Rasul, hijrah. Selamat berjuang yaaa rekan-rekankuu. Will miss you all. Thank you so much.

30
Oct
11

Boleh.. Ngga.. Boleh.. Ngga.. Halal Haram Pemberian Nasabah

Hukum menerima hadiah dari customer/pelanggan/nasabah, dan lain sebagainya. Sebenarnya bagaimana sih hukumnya?.. ane sendiri seringkali terjebak dalam permasalahan terima atau tidak pemberian nasabah, baik itu berupa uang, bingkisan ataupun makanan. Ane bekerja di dunia perbankan. Disini ada nasabah pembiayaan/ kredit dan nasabah DPK atau penabung. Kebanyakan memang seringnya memberikan makanan, karena kami memang akan langsung menolak kalau pemberian itu berupa uang dan kebanyakan pemberi adalah nasabah pembiayaan. Dan kami sering bingung kalau menerima hal seperti itu, walaupun ada juga yang berkata “pamali, nolak rejeki”. Tapi halal atau haramkah rejeki ini.  Sedangkan makanan mempunyai pengaruh yang dominan bagi diri orang yang memakannya, artinya : makanan yang halal, bersih dan baik akan membentuk jiwa yang suci dan jasmani yang sehat. Sebaliknya, makanan yang haram akan membentuk jiwa yang keji dan hewani. Oleh karena itulah, Islam memerintahkan kepada pemeluknya untuk memilih makanan yang halal serta menjauhi makanan yang haram. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Artinya : Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sesungguhnya Allah baik, tidak menerima kecuali hal-hal yang baik, dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang mu’min sebagaimana yang diperintahkan kepada para rasul, Allah berfirman : “Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. Dan firmanNya yang lain : “Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu”. Kemudian beliau mencontohkan seorang laki-laki, dia telah menempuh perjalanan jauh, rambutnya kusut serta berdebu, ia menengadahkan kedua tangannya ke langit : “Ya Rabbi ! Ya Rabbi! Sedangkan ia memakan makanan yang haram, dan pakaiannya yang ia pakai dari harta yang haram, dan ia meminum dari minuman yang haram,dan dibesarkan dari hal-hal yang haram, bagaimana mungkin akan diterima do’anya” [Hadits Riwayat Muslim no. 1015]

Disini ane hanya membahas bingungnya terima makanan dari nasabah atau ngga ya, karena kalau berupa uang jelas haram, karena menambah harta dan bisa dikategorikan suap, dan rekan-rekan sekantor ane pun tidak menerimanya. Kami juga sudah memberitahukan untuk tidak memberi dalam bentuk apapun baik uang, makanan atau bingkisan, tapi tetep aja ada yang ngeyel ngasih makanan (*apa kita keliatan kurang makan apa yaa, atau mereka tahu kita-kita tukang ngemil ,hehe). Kalau pengalaman ane selama ini, sepanjang ane tahu makanan itu asalnya dari nasabah terutama yang pembiayaan, ane tidak memakan atau mengambilnya. Kalaupun sudah terlanjur diwadahi untuk dibawa pulang, ane berikan pada orang yang lebih membutuhkan, ane mikirnya biarlah makanan itu bisa menjadi kebaikan berupa pahala dari pemberi/nasabah itu, jika diberikan pada orang yang membutuhkan, InsyaAllah. Memang awalnya, rekan-rekan kantor ada yang agak risih dengan sikap saya yang terkesan sok-sokkan tidak mau menerima makanan pemberian nasabah, tapi InsyaAllah ini untuk kebaikan dan upaya untuk menjaga dari yang haram. Pernah juga ane terima makanan, yang waktu itu isinya otak-otak, bakso dan nugget masing-masing sebungkus yang belum digoreng, waktu itu, karena mau untuk oleh-oleh ane ambil, tapiii tunggu dulu, nanti dikira ane ngga konsisten, memang ane terima, tapi langsung ane bayar, dengan cara membayarnya, karena memang nasabah tersebut juragan bakso, otak-otak dan nugget, jadi secara tidak langsung beliau ini kan penjual, jadi itung-itung beli, langsung ane masukkan ke rekening nasabah tersebut, uang sebesar kemungkinan harga itu, lebih dikit ngga apa-apa, yang penting bisa menjadi halal.

Yang bingung lagi kalau nasabah penabung, karena penabung berdasarkan hubungan baik, dan mereka tidak ada kewajiban yang tertunda. Hasil dari diskusi ane dan kakak ane, mungkin kalau untuk nasabah penabung yang memberikan makanan bisa saja diterima, karena berupa hadiah, dan karena hubungan baik, takutnya malah menyakitkan hati pemberi jika tidak diterima, itupun jarang sekali penabung murni yang memberikan makanan dan tidak ada hal lain yang dia terima, karena penabung kan ya duit duitnya dia sendiri yang ditabungin, inipun hanya opini ane, dan sebaiknya memang tidak diterima juga, Wallahu’alam.

Kenapa disini ane bedakan antara nasabah pembiayaan dan penabung, karena kalau nasabah pembiayaan, mereka dapat fasilitas dari Bank berupa uang yang masih harus mereka angsur tiap bulan, masih ada kewajiban yang harus diselesaikan. Walaupun mungkin, memang mereka murni karena niat baik, rasa terima kasih karena telah memberikan kemudahan dan kepuasan atas pelayanan yang diberikan. Tapi, takutnya ada niat tersembunyi berupa harapan mendapatkan kemudahan kalau nanti mereka macet atau semacamnya. Ada juga rekan yang mau menerima makanan tersebut, karena menurutnya, makanan itu tidak menambah harta kita, menurutnya yang tidak diperbolehkan hanya uang, karena bisa menambah kekayaan dan dikategorikan suap, yang sudah jelas haram hukumnya. Dan menurutnya, agar makanan tersebut tidak mubadzir, karena sudah dibeli oleh nasabah, dan sebagai bentuk itikad baik kita untuk menerimanya, Wallahu’alam.

Untuk lebih lengkapnya tentang hukum seputar suap dan hadiah bisa dilihat di http://almanhaj.or.id/content/2283/slash/0

Disini juga ane copas kan Tanya jawab dari http://www.alsofwah.or.id/index.php?pilih=lihatkonsultasi&id=2529

HUKUM MENERIMA HADIAH DARI KONSUMEN

Selasa, 20 Oktober 09

Tanya :

Assalamu’alaikum wa Rahmatullaahi wa Barakatuh

Bagaimana hukumnya menerima hadiah berupa uang atau barang lainnya dari konsumen/pelanggan yg diuruskan sesuatu/perbaikan, padahal kita nolak dan sudah berterus terang bahwa duit yg disetor yang sebenarnya, tapi pelanggan itu memaksa kita untuk mengambilnya dan mengatakan bahwa itu ucapan terima kasih aja.. padahal niat kita tulus karena memang sudah tugas kita dari perusahaan.

Wassalamu’alaikum wa Rahamatullaahi wa Barakatuh

Hormat Saya : A. Arijal

Jawab :

Wa’alaikumussalam wa Rahmatullahi wa Barakatuh

Dengan nama Allah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Amma ba’du
Siapa yang tulus membantu tanpa berharap imbalan karena ia memang sudah menjadi tugasnya lalu dia diberi sesuatu sebagai hadiah maka tidak mengapa dia menerimanya, karena sesuatu itu datang sebagai rizki dari Allah, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. bersabda kepada Umar radhiyallahu ‘anhuyang menolak pemberian beliau:

“Ambillah, jika harta ini datang kepadamu sementara kamu tidak berharap dan tidak meminta maka terimalah dan anggaplah ia sebagai hartamu, kalau kamu berkenan makanlah, kalau tidak sedekahkan kepada orang lain.” (Muttafaq alaihi).

Namun karena Anda menjalankan tugas dari perusahaan dan perusahaan sudah menggaji Anda atas tugas tersebut maka jika uang tersebut Anda terima, Anda harus melaporkannya kepada yang berwenang dalam perusahaan tersebut, sebab uang tersebut tidak datang kepada Anda ketika Anda tidak menjalankan tugas dari perusahaan. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah meminta seseorang mengurusi zakat, setelah dia pulang dia melapor kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam , dia berkata, “Ini harta kalian, sementara harta itu adalah milik saya, hadiah untuk saya.” Maka Nabishallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Mengapa dia tidak duduk di rumah ibunya, kalau memang jujur, sehingga hadiahnya datang kepadanya?”

Maksudnya, laki-laki ini mendapatkan hadiah karena Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjadikannya sebagai amil zakat, seandainya dia bukan amil zakat, apakah ada orang yang memberinya hadiah? Pertanyaan untuk Anda, andaikata Anda tidak datang kepada pelanggan dalam rangka tugas perusahaan, apakah pelanggan tersebut memberi hadiah kepada Anda?
Shalawat dan salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

Wassalamu’alaikum wa Rahamatullaahi wa Barakatuh

Sumber :

http://almanhaj.or.id/content/2062/slash/0

http://almanhaj.or.id/content/2283/slash/0

http://www.alsofwah.or.id/index.php?pilih=lihatkonsultasi&id=2529

http://www.eramuslim.com/ustadz-menjawab/terima-hadiah-dari-rekanan.htm